Sunday, 25 October 2015

Membuat Anggaran Belanja Yang Simpel

Assalaamu'alaikum... ^_^

Enggak bosan-bosan saya posting tentang keuangan rumah tangga ya. Iya, soalnya kadang saya sering bertanya dalam hati, "Kenapa saya enggak mengatur keuangan saya dari dulu". Tapi, yang lalu ya sudahlah berlalu, diambil hikmahnya saja *Dik Hikmah jangan ge-er dulu :)*. Pertama kali mencoba membuat anggaran belanja *atau nanti mungkin kadang saya sebut budgeting* isinya sangat simpel, yakni hanya pemasukkan dan pengeluaran. Menulis pengeluarannya pun masih asal-asalan, jadi tidak ada prioritas mana yang harus ditulis di nomor 1, 2 dan seterusnya. Waktu itu, saya belum memakai sistem amplop dan kadang bulan ini menulis anggaran trus bulan berikutnya enggak, masih belum konsisten. Bisa ditebak kan hasilnya apa? Anggaran tinggal anggaran, kenyataannya pahit, teman.. :(, uang mengalir keluar begitu derasnya. Alhamdulillah, akhirnya saya menemukan beberapa solusinya.

Solusinya ketemu setelah saya mengalami peristiwa yang sudah saya ceritakan di postingan tentang mengatur keuangan pribadi, yakni saya akhirnya mulai serius membuat anggaran belanja. Membuat anggaran belanja tidaklah sesulit atau serumit yang dibayangkan. Untuk ukuran pribadi atau rumah tangga, tidak harus menggunakan "rumus" akuntansi yang mendalam, cukup yang simpel-simpel saja. Kalau saya, tahapan membuat anggaran belanjanya sebagai berikut:
  1. Buat 4 kolom: satu kolom pemasukkan, dan 3 kolom pengeluaran (boleh lebih banyak sesuai kebutuhan)
  2. Tiga kolom pengeluaran berisi; kolom pertama : pengeluaran rutin dan fix; kolom kedua : pengeluaran rutin dan masih bisa ditawar; dan kolom ketiga : entertaintment/hiburan
  3. Jumlahkan pengeluaran rutin dan fix
  4. Tulis kira-kira pemasukkan yang pasti didapat (jumlah minimal pemasukkan) di kolom tersendiri
  5. Dari sini kita bisa mengira-ngira anggaran untuk pengeluaran rutin yang masih bisa ditawar, dan memutuskan untuk mengadakan atau meniadakan anggaran hiburan
Nih, saya jelaskan ya, hehe.. pengeluaran rutin dan fix itu contohnya :
  • Zakat penghasilan
  • Bayar kontrakan
  • Tabungan (saya ada tiga tabungan : tabungan pendidikan, tabungan lebaran, dan tabungan investasi) 
  • Listrik
  • PAM atau telepon (bagi yang punya)
  • Asuransi (bagi yang punya juga)
  • Biaya sekolah bulanan (bagi yang masih sekolah atau punya anak yang bersekolah)
Pengeluaran rutin yang masih bisa ditawar, contohnya :
  • Grocery/belanja dapur (kalau pemasukkan sedang kecil, bisa disiasati ya..)
  • Transportasi (mau pilih yang mahal atau yang murah)
  • Biaya makan saat di kantor
  • Pulsa HP
  • Pulsa modem
  • Biaya mendadak (ini musti ada ya, tapi bisa kurang atau lebih tergantung pemasukkan) 
  • Biaya "ngelenong" alias makeup, dan lain-lain.
Pengeluaran entertainment/hiburan ini sifatnya sangat tidak mengikat, artinya kita hanya merencanakan. Entah mau dipakai atau tidak itu terserah kita. Hiburan disini sifatnya bukan kebutuhan melainkan keinginan, seperti :
  • Beli sandang per bulan (kalau perbulan beli sandang kan repot ya)
  • Travelling (saya masukkan ke hiburan, karena saya tidak mengharuskan sebulan sekali atau setahun sekali harus libur :))
  • Dan lainnya yang sifatnya hanya karena kepingin :).

Teman ReeNgan bisa menulis anggaran belanja ini di selembar kertas yang bisa dibawa kemanapun, atau di buku khusus. Bisa juuga dihias dengan warna atau notes kecil atau hiasan lain agar lebih menarik dan membuat Teman ReeNgan lebih bersemangat menulis anggaran belanja. Selain itu, hanya sebagai pengingat, sewaktu menulis anggaran, tulislah sedetail-detailnya. Tidak perlu dibesarkan jumlahnya kecuali jika bulan depan sudah mulai bulan puasa, lebaran, atau ada berita kenaikan gaji PNS atau kenaikan upah buruh. Simpel kan?

Ini contoh anggaran belanja pribadi saya yang saya bawa kemana-kemana
Dan ini nih yang enggak kalah pentingnya, taat dan konsisten dengan rencana anggaran yang dibuat. Karena sepanjang pengalaman saya, "Anggaran belanja adalah langkah awal untuk pengaturan keuangan yang lebih baik". Saya baru sekitar 4 tahun ini menulis anggaran belanja, dan baru serius konsisten sekitar 2 tahunan ini. Selama itu, saya sudah merasakan manfaatnya, dimana saya bisa melacak kemana saja uang saya "jalan-jalan", dan seberapa keras usaha saya untuk menambah pemasukkan atau menghemat pengeluaran. Anggaran belanja ini menjadi salah satu motivasi untuk mencapai target finansial saya.
Semoga tetap konsisten, aamiin.

Teman ReeNgan sendiri, nulis anggaran belanja enggak? Trus bagaimana cara nulisnya? Saya boleh tahu ga?? Biar saya juga belajar dari Teman ReeNgan, siapa tahu ada yang cocok, kan bisa saya terapkan juga.. :)

19 comments:

  1. Lumayan membantunjuga nih, terus terang aku males klo musti catat pengeluaran soalnya kebanyakan syock ngeliat budget yangvtau tau ilang ntah kemana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bikin anggaran belanja di awal bulan saja, sekitar seminggu sebelum tanggal gajian, habis itu tinggal mematuhinya.. hehe. Jadi enggak mencatat tiap hari pemasukkan dan pengeluaran. Etapi, sekarang saya catet ding pengeluarannya tiap hari.. soalnya sekarang aku pake apps.. :)

      Delete
  2. pernah beberpa kali bikin anggaran belanja,cuma nggak bertahan lama hehe...kurang konsisten sayanya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo misalnya bisa tahu pengeluarannya kemana saja, trus enggak boros banget, bikin anggaran belanja masih enggak begitu wajib, menurut saya lho ini.. hehe. Tapi manfaat bikin anggaran belanja itu banyak lho Mbak Hanna.. :)

      Delete
  3. beberapa bulan terakhir saya juga membuat anggaran belanja mbak, tapi masih kurang konsisten karena masih suka tergiur diskon, hiks :,(

    semoga ke depannya bisa konsisten agar keuangan keluarga terjaga :)

    salam kenal mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. saya juga sering tergiur diskon Mba.. bahkan sering mencari yang diskonan, hehe. Asal barang yang lagi didiskon itu masuk ke barang yang lagi dibutuhkan..

      Delete
  4. Iyaaa, perlu banget bikin anggaran gini. disiplibn sama yg udah ditetapkan. Pelajaran bln lalu dpt bduit banyak tapi nguap gitu aja karena ga bikin anggaran

    ReplyDelete
  5. hahahaha..listnya kurang lebih sama dengan listku mak... :)

    ReplyDelete
  6. tabungan lebaran memang harus disendirikan mbak...penting itu... :)

    ReplyDelete
  7. Sudah lama saya tidak membuat anggaran belanja (siapa yang nanya h h)

    ReplyDelete
  8. saya rajin banget nulis anggaran belanja, dari yang belanja bulanan mpe belanja harian sampai menu perhari saya cateeeet (dulu sebelum saya resign), baru juga beberapa bulan scih resign. Pas di rumah, gak kekontrol deeech, mungkin harus dianggarkan kembali niiich. TFS dan mengingatkan saya , hehee

    ReplyDelete
  9. saaat ini saya sedang repot banget (repot kok pamer) jadi kalau abis beli apa langsung dech di catet, bukan menganggarkan ya...mungkin catatan lama saya bisa kubuka lagi nich... Alasan saya mencatat pengeluaran satu terkontrol sudah beli apa saja, dan tentu saja untuk estimasi bulan depan...

    ReplyDelete
  10. Sempat bertahan satu bulan buat anggara belanja dan hasilnya ternyata pengeluaran lebih besar daripada pemasupan heee masih suka makan diluar :)

    ReplyDelete
  11. Aku pernah bikin anggaran tapi ya itu masalahnya ngga konsisten. Adaaa aja yg kepake atau uang di pos ini dipake dulu ntar diganti, nyatanya ngga. Ato suami yg ambilin duit di dompet karena males ke atm padahal udh punya pos uang operasional sendiri. Ya gitu deh, gampang2 susah. Yg penting mah ngga besar pasak drpd tiang aja dan masi bisa nabung...

    ReplyDelete
  12. aku juga nyatet...tapi tetep aja bablas..kudu kencengin ikat pinggang ini

    ReplyDelete
  13. Bikin anggarannya sih gampang, yang susahnya itu ngejalaninnya masih aja suka ada kebutuhan yang diluar anggaran

    ReplyDelete
  14. ntar kalo udah berkeluarga bakal ada anggaran iuran per bulan sekolah pasti tuh..
    hehe.

    ReplyDelete
  15. Biaya ngelenong kalau diseriusin makin banyak anggaran. . .hahaha
    Aku nulis juga anggaran kebutuhan, Mbak. Tapi pakai aplikasi. Efek malas bikin kolom2. Hihihi

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...