Monday, 7 December 2015

My First Me Time

Asssalaamu'alaikum... ^_^

relax, me time
Dulu pertama kali mendengar kata "me time", saya belum merasakan sebenarnya seperti apa sih me time itu. Saya hanya tahu bahwa me time itu ya waktu untuk diri sendiri melakukan aktivitas yang mungkin tidak biasa dilakukan di saat-saat biasa. Salah satu tujuan me time yang sering saya dengar adalah untuk mengurangi stress. Dan beberapa bulan belakangan, saya berpikir apakah saya butuh me time atau tidak. Saya berdiskusi dengan suami, dan suami bilang kalau saya memang butuh me time, waktu untuk melakukan aktivitas saya sendiri. Apa saja yang saya lakukan sebelum memutuskan butuh me time dan apa saja aktivitas me time pertama saya?

Sebelum Me Time

Oke, begini Teman ReeNgan, karena saya sudah bersuami, ada beberapa hal yang harus saya lakukan sebelum memutuskan untuk me time, diantaranya :
  • Minta izin suami. Jelaslah ya, kalau misalnya suami enggak mengizinkan, ya saya enggak akan melakukan me time. Toh sebetulnya me time ini enggak harus dilakukan di luar rumah, di dalam rumah pun bisa.
  • Menjadwalkan waktu me time. Ini perlu banget, saat menjadwalkan waktu me time juga harus dengan seizin suami. Penjadwalan ini juga dimaksudkan agar tidak tumpang tindih dengan jadwal lainnya.
  • Merencanakan apa saja yang akan dilakukan saat me time. Ini lebih baik lagi, jadi kita tidak spontan ingin apa. Tapi yang ini terserah mau dilakukan tiap saat atau enggak. Bisa juga me time-nya bertema "Let's get lost", mau me time apa saja atau kemana saja sesuai dengan kehendak hati saat itu. Namun, lebih baik apapun jenis aktivitasnya, itu adalah aktivitas yang bermanfaat buat kita. 
  • Memastikan rumah beres dulu sebelum me time. Hehehe... kalau rumah berantakan, yang ada setelah me time saya stress lagi. Etapi mungkin sesekali boleh ya saya me time tapi rumah masih belum beres, kayak apa sih rasanya?.
Saat sedang me time di luar rumah, saya tidak serta merta putus hubungan dengan suami. Saya akan memberitahukan keberadaan saya. Mungkin ada yang berkata, "lho, berarti itu namanya bukan me time dong". Ya ini sih untuk jaga-jaga saja kalau-kalau ada apa-apa di jalan atau kalau suami sedang kesulitan di rumah jadi semacam sinyal kalau saat itu kita bisa dihubungi. 

Apa saja sih aktivitas me time yang bisa dilakukan? Banyak sekali aktivitas bermanfaat yang bisa membuat hidup kita jadi lebih fresh setelah me time, membuat kita jadi lebih berenergi mengerjakan rutinitas kita, dan yang pasti tidak menambah stress. Bisa jalan-jalan, baca buku, bikin kerajinan, mengajar, mendengarkan musik, mendengarkan ceramah keagamaan, menggambar, berkebun, dan lainnya.

Oh iya lupa, judulnya kan My First Me Time ya, hehehe. Me time saya yang pertama ngapain saja?

Ke Acara Ngeblog Asik

Beberapa minggu yang lalu, saya melihat akan ada acara di hari Minggu tentang Optimasi Sosial Media dan SEO for Blogging dari Kaka Putri KPM dan Mba Shinta Ries. Saya langsung bilang ke suami, "bagaimana kalau saya me time-nya hari itu Mas?" Dia jawab "Oke". Saya enggak sia-sia datang ke acara ini, karena banyak ilmu yang didapat. Hayooo... siapa yang mantengin hashtag #ngeblogasik ? 

Di sini saya (dan peserta lain) diajarkan cara-cara mengoptimalkan sosial media yang kami punyai. Selain itu, kami juga diberitahu cara-cara biar blog atau lebih tepatnya postingan-postingan kita bisa mudah dicari di mesin pencari, tanpa mengesampingkan kualitas konten. Penasaran? Di postingan baru saja ya nanti saya kupas-kupas, hehehe. Padahal sudah dibilangin lebih baik diseringin nulis postingan dengan jumlah kata minimal 1.285 kata, ini baru 500 an kata saja sudah minta bikin postingan khusus yang lain, hehehe. Soalnya nanti enggak terkait dengan judul postingan ini, yang mana hal ini penting untuk SEO for blogging. Eh.. spoiler deh, masih banyak lagi kok cara-caranya, yang ternyata bisa banget kita lakukan. Acara ini ibaratnya adalah makanan lezat saat me time saya ^_^.

Baca dan Cari Buku di Gramedia

gramedia matraman, rak buku, buku agama
Satu sudut di Gramedia Matraman
Setelah acara Ngeblog Asik, saya lantas pesan Grab Bike karena saya ingin ke Gramedia. Sudah lamaaaa banget saya enggak ke situ. Kangen juga rasanya, hehehe. Oh iya, dulu saya pernah berpikiran idealis, saya enggak mau pindah ke lain hati, saya mau naik Go-Jek saja, tapi saya harus realistis sekarang. Alasan saya realistisnya apa? Ini juga memberikan saya ide untuk membuat postingan lainnya, hehehehe. 

Eh, ternyata di Gramedia Matraman sedang ada pengubahan tata letak beberapa kategori buku. Saya saja yang dulu sampai hafal kalau mau cari buku tentang itu harus ke lantai berapa di sebelah mana, saya bingung. Akhirnya saya harus naik turun tangga (sebenarnya eskalator sih, jadi enggak pegal-pegal amat ^_^) buat cari-cari buku. Tapi ya yang namanya me time, saya akhirnya santai saja menelusuri tiap lorong untuk membaca cover belakang tiap buku yang saya lihat bagus cover depannya. Trus saya beli enggak? Beli lah, karena saat di situ, ponakan saya telepon trus langsung minta dibelikan buku saat tahu saya sedang di toko buku, hahaha. Akhirnya saya beli lah buku buat dia, saat pandangan mata saya tertumbuk pada rak bertuliskan "Semua 5000" dan isinya buku-buku anak semua, muahahaha #iriters.

Naik Trans Jakarta / Busway Trus Pulang

Trans jakarta, busway
Candid di Trans Jakarta
Sepertinya sudah ada sekitar 1 tahunan saya enggak naik busway. Nah di depan Gramedia Matraman kan ada halte busway (saya enggak memperhatikan nama haltenya), saat itu terlintas dibenak saya "Ah kenapa saya enggak naik busway lagi ya". Naik busway ini buat saya adalah semacam melodi memori, mengingat lagi masa tahun-tahun pertama saya di Jakarta. Saat itu, saya sering menggunakan busway untuk berangkat-pulang kerja, menelusuri jalan menuju dan keluar halte yang panjaaang, merasakan macet walaupun ada jalan khusus, tergencet di dekat pintu saking penuh sesaknya penumpang. 

Sekarang mau naik busway itu harus dengan kartu e-money (Bank DKI, BRI, BNI, Mandiri, atau BCA). Kartu e-money itu bisa dibeli di loket halte seharga Rp 40.000, dan bisa diisi ulang dimana saja. Pertama masuk halte, kita harus menempelkan (mengetap) kartu e-money itu di gerbang masuk (ada tulisan TAP HERE atau Tempelkan Kartu Di sini). Tapi nanti pas sudah sampai ke halte tujuan, kita enggak perlu menempelkan kartu e-money kita lagi, karena tarif perjalanan busway itu datar (sama semua jauh dekat). Nah, sebab itulah mengapa kartu e-money bisa digunakan untuk beberapa orang di halte busway, berbeda dengan e-ticket untuk KRL/commuter line. Oh iya.. trus saya kemana? Juur saat saya sudah masuk halte, saya bingung mau kemana, akhirnya saya naik saja yang masih kosong trus kelihatan masih baru, hehehehe. Setelah saya tanya, ternyata busway itu searah dengan arah pulang, jadi sekalian pulang saja. Alhamdulillah saya dapat tempat duduk dan AC busway-nya dingin Sis.. :).

Cerita tentang e-ticketing busway / trans jakarta : Jalan-jalan dari Jakarta Kota ke Senayan

Itu cerita tentang me time pertama saya, yang betul-betul saya niatkan untuk me time. Insya Allah akan ada me time-me time selanjutnya dengan aktivitas yang lain lagi. Bagaimana hasil me time yang pertama ini? Wonderfull, fabolous... fabolous...!! Saya bisa melepas stress, menguatkan kembali pemikiran saya tentang tegar dan pantang menyerah menghadapi kerasnya dunia, trus saya akhirnya punya banyak ide untuk menulis di blog ini, serta saya mendapatkan banyak banyak banyak sekali ilmu baru yang sangat bermanfaat untuk saya. Bagaimana dengan Teman ReeNgan? Ada yang sudah pernah me time? Cerita dong di kolom komentar, mungkin bisa jadi ide untuk me time saya selanjutnya :).

Terimakasih sudah membaca, dan semoga bermanfaat untuk Teman ReeNgan semua.. aamiin ^_^.

16 comments:

  1. Banyak yg bilang aku posesif sama anak2, jadi kalau ada waktu luang buat diri sendiri bukannya senang tp malah melow2 ke suami kangen anak. Ditinggal study tour anak 4 hari aja smp nangis heheee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... aku belum ngerti rasanya jadi emak itu kaya apa, tapi sepertinya hampir semua emak yg baik itu punya rassa posesif ya. Oh ya Mak Lusi, me time bisa dengan anak lho atau di rumah pas ada anak jg bisa ^_^.

      Delete
  2. itu..syarat-syarat me time nya dicatet ah..buat persiapan klo udah ga jomblo ahhhaay

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. Mba Ina lucu dah, me time pakai syarat-syarat. Itu biar me time kita aman & berkah Mba.. hehehe #adaya?

      Delete
  3. Kalo saya mah, setiap udah masuk kamar itu udah termasuk 'me time'. Bagi saya 'me time' tidak harus keluar rumah. Di rumah pun asalkan saya bisa sendiri itu sudah cukup. Saya bisa baca buku, mendengarkan musik-musik favorit, dan makan makanan yang saya suka. Karena kebetulan saya belum berumah tangga :D
    Maksih udah share :D

    ReplyDelete
  4. memang ya mbak, kalo liat buku murah itu rasanya sesuatu...yaach meskipun keseringan yang di patok harga semua serba 5 ribu atau bisa juga 10ribuan itu buku lama, tapi sesuatu lah bisa dapet buku murah meriah hehe

    btw kalo me time pertamanya itu mengesankan biasanya bakalan nagih untuk keseringan me time tuh :p

    ReplyDelete
  5. Me time aku mah nge-drama sambil begadang atuhlaaaah...
    Dijamin bakal langsung fresh dan membuat hati berbunga-bunga bhahahaha...

    ReplyDelete
  6. Me timenya seru ya muter - muterin Jakarta Selatan sampai ke Timur
    Btw, thanks for coming, Mbak! ^^

    ReplyDelete
  7. kalau saya me timenya pas suami kerja mak hehe..paling2 nonton drakor xixixi

    ReplyDelete
  8. para kaum laki2 juga perlu tau nih , biar nanti langsung paham kalo istri2nya nge me time :D

    ReplyDelete
  9. kalau dulu me timenya aku creambath sama facial. Tapi sekarang gak pernah lagi... *hiks
    Sekarang setel lagu kesukaan sama menggambar. Itu udah nikmat. Nggak ngeluarin duit..wkwkwk *iriters

    ReplyDelete
  10. Kalo aku beli buku ke gramedia bukan me time tapi emang harus sama suami biar dapet diskon, hihi

    ReplyDelete
  11. Enak ya mbak bisa ikutan acaranya Mbak Shinta, sayangnya di Surabaya belum ada hihi, baru Funblogging kemarin :)

    ReplyDelete
  12. Me time is something, kan, Riski? Tapi ya itu tadi kudu ada izin Imam di rumah.

    ReplyDelete
  13. pada dasarnya kita semua memang butuh me time :D

    ReplyDelete
  14. Me time ku cuma selintas-lintas saja hahaha, susah karena masih ada mertua yang sepuh.
    Belum pernah dan kepengin me time yang bener beneeer me time, hehehe

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...