Monday, 3 November 2014

Jalan-jalan dari Jakarta Kota ke Senayan

Assalaamu'alaikum, selamat pagi. semoga semuanya sehat selalu ^_^

Sudah masuk bulan November, berarti sebentar lagi akhir tahun, lalu tahun baru, lalu perdagangan bebas, lalu... :) Walaupun bulan sudah mulai berakhiran -ber, tapi kok masih anomali cuaca ya, cuaca masih hot kayak di sauna. Tetap harus bersyukur dong, kan kalau kita sengaja datang ke sauna, bayarnya mahal, lhasekarang kan kita nggak usah datang ke sauna sudah kayak sauna jadi gratis. Saya sepertinya harus sering lari pagi deh, keringatnya cepet keluar dan banyak.

Hari Sabtu (01/10/2014) kemarin, BB suami dapat notifikasi BBM dari teman saya (sudah kenal lama juga dengan suami saya dan saya :)), "Mbak, ada waktu luang nggak hari Minggu? Minta tolong temani saya cari manik-manik yuk!". Oke, saya iyakan. Jadilah hari Minggu pagi (02/10/2014), jam 09.00 saya sudah berdiri manis di depan tempat charger gratis di stasiun Jakarta Kota. Saya tahu, akhir-akhir ini masih berasa musim kemarau, jadi saya pake kaus santai saja. Sayangnya saya tidak memotret kondisi stasiun Kota, padahal artistik banget lho karena dibangun waktu jaman Belanda dulu.

Bros manik buatan teman saya, bisa pesan di sini
Saya menunggu agak lama juga, ya iya lah, saya sudah sampai Sawah Besar, teman saya baru sampai Citayam, hehehe. Ini kayaknya saya yang terlalu semangat jalan-jalan deh. Saking kelamaan berdiri di tempat charger, saya kelaparan, ya sudah akhirnya pergi makan di warung nasi ayam di dalam stasiun. Siwer juga, karena setelah selesai makan, saya baru lihat kalau di samping warung nasi ayam itu tempat toko roti kesukaan saya yang harganya jauuuuh lebih murah dari nasi ayam yang saya beli tadi, hiks... *meratapi isi dompet*. Teman saya sudah datang sedari saya melahap ayam. Kami langsung cus ke pasar Asemka. Di situ ada toko manik-manik Karina. Dia jual banyak sekali jenis manik-manik, peralatan membuat craft dari manik, dan loom. Namun, sayangnya apa yang saya cari tidak ada di sini, ahhh. Kalau teman saya itu sih beli banyak banget, sampai habis sekitar Rp 250.000. Maklumlah, dia kan jualan bros manik. 

Selesai beli manik-manik, kami masuk ke sebuah museum di seberang halte busway. Tadinya saya kira itu museum Fatahillah, ternyata saya salah, itu museum Bank Mandiri, hehehe. Kami hanya berkeliling di bagian depan museum saja, karena ya gitu deh, kaki kami sudah pegal-pegal manja minta duduk. Keren ternyata ya, perjalanan bank dari jaman Belanda dulu sampai sekarang. Dari yang alat hitungnya masih pakai sempoa sampai sekarang pakai komputer. Dari CPU yang segede gaban, sampai sekarang yang sudah imut-imut. Tapi nih, saya penasaran, bank-bank sekarang apa masih punya tempat penyimpanan lempengan emas kayak bank-bank dulu? Sewaktu di museum, kami mendengar suara-suara bersorak ramai, saya kira apa gitu ya. Eh, ternyataaa... di pelataran dalam museum yang rindang, sedang berlangsung kontes Cover Dance ala-ala artis Korea. Dan kamipun memutuskan bahwa inilah saatnya kami duduk manis istirahat sambil nonton cewek-cewek dan cowok-cowok ABeGeh nge-dance ala-ala K-Pop :). Sambil nonton, saya berdoa, Ya Allah semoga di Korea sana, anak mudanya pada belajar menari Jaipong, Bedaya, atau Kecak, amiiin.

Ada yang mau transfer ke rekening saya? Saya tunggu lho...
Nggak terasa sudah jam 12.00, sudah saatnya kami sholat. Mencari mushola di museum ini agak-agak susah ya. Dari Teras Caffe, kami harus menuruni tangga yang sempit dan spooky, belok kiri dua kali, baru deh ketemu musholanya. Musholanya bersih, betul-betul terpisah antara laki-laki dan perempuan, mukenanya bersih :). Kami keluar dari museum, karena teman saya ini mau ke Book Fair di Senayan. Sebelum ke halte busway, kami makan ketupat kuah (abangnya bilang ketupat sayur, tapi sayurnya nggak ada, tinggal kuahnya saja) Rp 10.000. 

Di halte busway, ada petugas yang mengumumkan bahwa sekarang sudah tidak ada tiket sobek lagi, HARUS memakai tiket elektronik. Kalau belum punya, bisa beli seharga Rp 40.000 (sudah termasuk saldo sebesar Rp 20.000). Ada beberapa bank yang bekerja sama mengeluarkan uang elektronik ini. Ada Mandiri dengan e-Money, BRI dengan Brizzi, BNI, BCA dengan Flazz, dan Bank DKI dengan Jakcard-nya. Saya langsung buka-buka buku kartu nama saya, alhamdulillah ketemulah itu Jakcard yang sudah 7 bulan tidak saya pakai. Langsung saya topup minimal saldo Rp 20.000, ternyata kartunya masih bisa dipakai, yeayy. Oh iya, kartu Commet (Comutter Line) tidak bisa dipakai di sini ya. Nah, karena tarif busway itu jauh dekat sama Rp 3.500, jadi satu kartu ini bisa dipakai untuk beberapa orang bisa masuk halte, tidak seperti karu Commet yang satu kartu satu orang.

Sesampai di Istora Senayan, tempat berlangsungnya Indonesia Internasional Book Fair (1-9 November 2014), kami bertemu dengan teman-teman sekampusnya teman saya itu. Tapi saya sudah sukses ngegelosor di pelataran Istora, capek bro, faktor U memang todak bisa dibohongi. Tapi saya langsung semangat lagi, saat melihat jadwal acara Book Fair, dan pada jam itu, sedang berlangsung talkshow dengan The Naked Traveler Trinity... langsung makjenggirat segar lagi badan saya. Saya berpamitan dengan teman saya mau melihat talkshow itu, teman saya tahu kalau saya suka baca bukunya Trinity. Ternyata di talkshow itu, TNT sedang bercerita tentang #TNTrtw, itu lho, Trinity Setahun Around the World bareng Yasmin, temannya. Keren ah ini Yasmin, berani menjual rumahnya demi bisa keliling dunia, sedang saya?? Nanti saja ah, kalau ada gratisan :D *nyengir kuda*. Dan tanpa pikir panjang, saya sukses memboyong buku #TNTrtw part 1 dan part 2, minta tanda tangan Trinity lalu foto bareng dia. Thanks Trinity.. :).

Setelah acara itu, saya bertemu lagi dengan teman saya, lalu kami sholat di mushola Istora. Musholanya panas banget dan pengap, tapi mukena dan tempat sholatnya bersih. Tempat wudhunya ada di dalam mushola, jadi tidak perlu mencari toilet untuk wudhu. Setelah sholat, saya pamitan pulang, karena suami sudah menunggu di depan gerbang Senayan, hehehe. Sampai di rumah sekitar jam 17.00, langsung deh saya rebahkan tubuh penat ini di atas kasur sebentar lalu mandi, buka-buka Facebook. Dan pemirsah, saya langsung lunglai lagi, saya LUPA pakai banget kalau jam 16.00 saya harus menghadiri acara di Blok M yang bintang tamunya itu Nola B3. hiks... hiks... Saya kan ngefans. Sepertinya saya harus bikin tanggalan jadwal deh. Penyakit lupa saya sudah akut kalau kayak gini mah. Ya itulah acara saya hari Minggu kemarin, seru karena jalan-jalan bareng teman lama kemudian mendapatkan kejutan tak disangka-sangka di book fair.

"Walau kita sudah sangat berusaha untuk tidak melewatkan satu hal pun, pasti akan ada saja yang terlewat" - Dheepika Padukone

23 comments:

  1. jalan-jalan di jakarta juga bisa asik ya, padahal kan panas bingits..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, masih anomali cuaca, panas banget. :)

      Delete
  2. Whoaaaa...sibuk sekali sih hari minggu mu ituuuh...
    Aku sampe berasa capek sendiri bayanginnya hehehe...

    Itu manik-manik buatan temenmu keren yaaaah...

    Mbok yah lain kali kalo ada acara itu pake alarm gitu lho biar gak lupa...
    Atau bunderin kalender pake spidol pink lope-lope kayak aku gitu lah...hihihi...
    *kurang dewasa*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau capek ya selonjoran dulu, buka kulkas trus lahap isinya, :)
      Iya itu manik2 buatan temenku, kalo keren pesen dong.. :)
      Iya.. hiksss... yang itu lupanya sudah akut banget, nggak keingetan sama sekali, padahal Senayan ke Blok m itu tinggal ngesot jg sudah sampai.. hikss...

      Delete
  3. duhhhh.....udah g bisa tiket busway sobek ya -____- yang cuma sekali2 gimana ya -____-
    asyik bener jalan2ny jangan lupa istirahat mak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah ga bisa Mih.. kalau mau, beli flazz aja.. bisa di KRL dan busway

      Delete
  4. aku cuma sampai stasiun aja mbak tapi belum pernah jalan2 sekitar kota nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk ah, jalan2 Mbak Lidya. Banyak pemandangan eksotisnya. Jangan lupa bawa payung ya, kalau bisa yg berenda biar mirip kayak noni belanda gitu.. :)

      Delete
  5. Cuma bisa ngebayangin mak hidup di Jakarta kalau mau main janjian dulu, naik kereta heheheee.... Kalau pergi2 mesti sekalian ke beberapa tempat ya, biar nggak rugi waktu. Disini tinggal nyamber motor aja, samperin. Nglihat gedung2 tua gitu asik juga ya. Barutau tau juga penampakan Trinity.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, takutnya dianya lagi ada acara pas hari itu. Ada enak nggak enaknya hidup di suatu tempat.
      Kalau aku ke Jogja, tar janjian sama Mak Lusi ya.. :)

      Delete
  6. wah asyik nih kayaknya jalan2nya... :)

    salam kenal dan salam hangat dari yogyakarta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, walaupun capek tapi excited banget.. :)
      Salam kenal juga :)

      Delete
  7. Wow..jalan-jalannya sampai ke beberapa tempat sekaligus ya? Kalo aku nggak sanggup kayaknya. Apalagi sekarang cuaca lagi panas gini. Udah dua mingguan nih nggak kemana-mana. Kangen ketemu teman-teman lagi.
    Btw, bros buatanmu yang cantik itu jadi favorit aku lho mak.. beruntung banget aku dpt tukeran kado itu.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, saya juga heran sendiri, kok bisa ya seharian itu muter-muter. Ayok Mak, kalau ada acara kita ketemuan bareng :).
      Ihir.. saya jadi tersanjung.. :) Itu karena pengaruh Mak Waya yang cantik, jadi brosnya juga kelihatan cantik :)

      Delete
  8. Hihihi sampai kelupaan ada acara ya... Aku nggak suka TransJakarta nggak jual single ticket, kasian yang turis atau jarang naik busway harus beli kartu elektronik itu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks... iya Na, nggak jadi ketemuan sama dikau.
      Itu dia, kemarin ada Mbak yang nggak punya tiket tapi kayaknya mendesak banget mesti naik busway. Akhirnya mas penjaganya menghampiri saya dan menerangkan bahwa tiket itu bisa dipakai untuk banyak orang. Kemudian si Mbak membayar 3500 ke saya. Jadi berasa bagaimana gitu kalau dalam posisi si Mbak itu ya. Seoga saja ada solusinya :)

      Delete
  9. wah asik ya g pake sobek lagi,itu yg bintang tamunya nola acara cat rambut sama una ya mak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada asyiknya ada nggaknya sih Mbak Hanna. Asyiknya karena tinggal tempel, nggak perlu ngantri dua kali. Nggaknya, eh pas kebetulan saldo habis dan tidak bawa uang banyak2, hiks lah pokoknya.
      Iya itu acara yg harusnya saya bisa ketemuan sama Una.. wuaaa... mewek deh waktu inget.

      Delete
  10. Asik banget ya Riski. Apalagi kalau mukenanya bersih. Duh sayang, ga jadi ketemuan sama Nola, tuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah Teh Efi.. dua-duanya dapat mukena yang bersih :)
      Iya.. nggak jadi ketemuan sama Nola..
      Sudahlah tidak usah saya kenang lagi, sakitnya tuh di siniii... :(

      Delete
  11. hari Minggu yang seruuuu....senengn bangeeet liat aktivitasmu, seruuuu :)...aku paling seneng juga ke Museum Mandiri...lumayan yang diliat dan rapi yaaa...heboh ngg ketemu Trinity "), walaupun Nola B3 kelewatan, next time pasti ada kesempatan lagiiii :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Museum Mandiri itu ternyata gede bangget ya Mak.. sampai gempor kaki. Saya paling suka kaca yang di tangga itu, sama lantainya.. keren banget.
      Saya malah speechless mau ngomong apa gitu gak bisa saking senengnya :). Cuma bisa bilang terimakasih.. :D

      Delete
    2. Belum pernah ke museum mandiri dulu ke jakarta cuma sempat lihat bundaran hi doank

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...