Thursday, 30 June 2016

#NoJunkFoodChallenge : 21 Hari Tanpa Junk Food, Hasilnya?

Selamat pagii..!! ^_^

Sekitar akhir Mei 2016, waktu saya lagi baca-baca facebook, saya melihat status dari Mba Dyah Prameswari. Mba Dyah mau melakukan suatu challenge yaitu #NoJunkFoodChallenge. Ini dia rulesnya:

no junk food challenge
pinterest.com
Iya, jadi selama 21 hari enggak boleh makan makanan yang di-no-in itu. Karena saya lagi semangat banget pingin mulai hidup sehat ya *uhuk*, jadi saya berhasrat ikutan challenge itu. Kan katanya kalau ada yang nemenin, jadi lebih bersemangat dan konsisten ikutan challengenya.


Saya mulai challenge ini tanggal 1 Juni, biar gampang nanti ngitung selesainya, tanggal 21 Juni kan, hehehe. Selain itu, bulan Juni ini adalah bulan Ramadhan, jadi saya pikir bisa membantu saya juga biar enggak nafsuan lihat makanan yang sedang dipantang. Hari pertama, susah banget pas lapar sore. Mana tukang buah sudah lewat, dan lupa enggak beli buah, jadilah beli setup buah di toko sebelah kantor. Hari kedua mulai browsing-browsing tentang apa sih sebenarnya #NoJunkFoodChallenge itu. Ternyata sudah banyak Mba-mba bule yang cobain tantangan ini dan yang berhasil bisa turun berat badannya. Barulah saya sadar, saya enggak nimbang dulu, hehehe.. tak apalah, saya masih tahu kok berat badan saya 4 bulan yang lalu itu berapa.

Dari hasil browsing itu, saya dapat 4 hal: pengertian & jenis junk food, pengertian fast food, camilan pengganti, & curhatannya Mba-mba bule yang mulai tantangan ini.

Menurut merriam-webster.com, junk food adalah makanan berkalori tinggi tapi jenis nutrisinya rendah. Begitu juga menurut en.wikipedia.org, junk food adalah makanan dengan kadar kalori yang tinggi dari gula dan lemak, tapi sedikit mengandung serat, protein, vitamin dan mineral. Sedangkan fast food menurut merriam-webster.com adalah makanan yang proses penyiapan dan penyajiannya sangat cepat. Wikipedia juga memberikan pengertian yang sama, tapi ada tambahan, biasanya makanan itu mempunyai kandungan nutrisi yang lebih rendah dibanding makanan lainnya. Oke, jadi mie instan termasuk fast food juga ya walaupun tidak disebutkan dengan jelas di gambar itu, *nangis*.

Trus, camilan yang dijual di toko sebelah kantor itu kan kebanyakan yang dipantang, jadi saya ganti dengan nyamil kuaci, kurma, jagung rebus, kedelai rebus, ubi rebus, kacang panggang, buah, dan roti gandum.

Lantas hasilnya bagaimana? Sebelumnya disclaimer dulu ya, challenge ini bukan hasil riset ilmiah saya, semua hasilnya adalah apa yang saya rasakan sebelum dan setelah challenge ini, jadi ini enggak bisa dijadikan acuan ilmiah ya.. hehehe. Oh iya, sebelum challenge ini, makanan yang masuk perut saya memang kebanyakan adalah makanan yang dipantang, tapi tetep dilengkapi sayur mayur segala rupaaa.. *nyanyi*.

Hari pertama sampai keempat saya belum merasakan perbedaan apapun. Semuanya masih sama, saya masih teratur BAB, masih berat saat bangun tidur. Baru di hari kelima, saya merasakan ringan banget waktu bangun tidur dan lebih bersemangat, padahal waktu itu saya sedang menstruasi. Oh iya, hari pertama menstruasi yang biasanya pinggul ke bawah berasa remuk dan pegal-pegal, kali ini juga enggak, perut pun enggak sakit. Rasa itu terus saya rasakan sampai hari terakhir challenge. Sebelumnya saya kira bakalan lebih lemas, ternyata enggak. Yang biasanya setelah sholat tarawih saya nyamil potato chips, kali ini saya ganti kurma atau kuaci ditambah minum banyak air putih, segar. Kalau kata Mba-mba bule, di minggu terakhir, saya akan sakaw pingin banget nyamil junk food lagi, tapi ternyata enggak tuh. Mungkin karena makanan pokok saya bukan roti atau pastrie ya.

Oh iya..!! Berat badan bagaimana? Sepertinya kalau yang ini kurang valid deh, soalnya saya nimbang before-nya itu 4 bulan sebelum challenge ini. Nah selama 4 bulan itu, pola makan saya enggak terkendali, saya bisa sehari sampai 5 kali makan besar. Okelah enggak apa ya saya sebutin aja, 4 bulan yang lalu berat badan saya adalah 73,5 kg, lalu setelah 21 hari melakukan challenge ini jadi 71,4 kg. Lumayan turun 2 kg.

Setelah challenge ini, apakah saya akan balik lagi ke pola makan saya sebelumnya? Sepertinya enggak, saya merasakan manfaat challenge ini yang bagus untuk tubuh saya soalnya. Namun, bila suatu saat saya kepingin makan cokelat ya saya beli trus makan, cuma mungkin enggak akan terlalu sering. Minta doa Teman ReeNgan ya, supaya saya bisa hidup lebih sehat, aamiin.

14 comments:

  1. Wih...keren mbak dikau...aku mau juga turun berat badan yg sangat sangat tdk diinginkan ini... ntar aku mau coba setelah nggak menyusui...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. alhamdulillah Mba Dwi. Tinggal olahraganya nih yg masih harus dipacu.

      Delete
  2. Aku kira junk food sama dengan fast food. Kalau bahan dasarnya bukan kerangka acuankah? Misalnya tepung terigu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di tantangan ini, tepung terigu (white flour) termasuk dipantang Mba. Sama ini, yg digoreng pake minyak trans juga dipantang karena minyak trans malah bikin nutrisi makanan jadi jelek.

      Delete
  3. eh seriusan mbak turunnya banyak atuh kalo gitu mau ikutan gayanya no junk food, bisa gak yah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa Mba.. banyak yang sudah bisa, jadi saya yakin Mba Evrina pasti bisa.. :)

      Delete
  4. Aaaarrrgghh, kyknya saya msh blm terpanggil utk diet serupa. Kasi semangat aja deh buat Mbak Riski, moga sukses dietnya yaaaa :D

    ReplyDelete
  5. Duh aku udah save buatchallengenya itu tapi masih belum di jalanin nih mba..huuhuu semangatt!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo bareng aku sama Mba Pipit, tiap tanggal 1-21 tiap bulannya ^_^.

      Delete
  6. aiih aku baru tau ada challenge keren kek gini

    ReplyDelete
  7. #dietBesokAja #dietBesokAja #dietBesokAja :D

    #NoJunkFoodChallenge tantangan begini nyiksa amat ya mbak :)
    padahal kalo mampir burjo sebelah kosan: duhh itu gorengan menggoda banget untuk dijamah :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya susah sih, tapi kalo sudah niat banget dan yg paling ngaruh ada teman, kita bisa kok ^_^.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...