Monday, 1 May 2017

Balada Mengejar Commuter Line ^_^

Assalaamu'alaikum...!! ^_^


Jika Teman ReeNgan datang ke stasiun Commuter Line pada saat jam berangkat atau pulang kerja (ya sekitar jam 06.00-08.00 dan 15.00-18.00), hati-hati ya. Selalu waspada lihat ke depan dan jangan jalan zig-zag. Mungkin saja nanti Teman ReeNgan bakal melihat beberapa orang dengan muka tegang dan mengeluarkan genjutsu mirip Flash alias larinya kencang luar biasa. Lengan saya pernah tersenggol, hanya itu saja sakitnya bertahan sampai 10 menit. Yap, jujur saya sendiri pernah menjadi pelaku yang berlari secepat Flash, hehehe.

Alasan saya waktu itu adalah takut telat sampai kantor, karena yaaa waktu itu sekitar 2014- pertengahan 2016 jumlah kereta Commuter Line masih sedikit. Jadi untuk menunggu kereta selanjutnya dengan tujuan yang sama agak lama, bisa 10-30 menit tergantung banyak hal. Di tahun-tahun itu berat badan saya turun sampai 5 kg dan alhamdulillah bertahan di posisi itu, yuhuuu...!! ^_^

Postingan terkait : Cara Masuk Stasiun Commuter Line di Jakarta

Ada beberapa cerita yang terjadi saat pengejaran Commuter Line. Semuanya dimulai dari sebuah bunyi yang keluar dari pengeras suara merk ToA, yang mengabarkan bahwa kereta tujuan saya sebentar lagi akan masuk stasiun. Padahal waktu itu saya baru turun dari angkot yang alhamdulillah jaraknya hanya sekitar 20 meter dari pintu stasiun. Sejak di dalam angkot, kartu Commet sudah saya siapkan memang, hehehe. Lalu, terjadilah peristiwa-peristiwa berikut:

*Adegan 1
ToA : "Hati-hati di jalur 1, kereta tujuan Tanah Abang, Duri, sampai Jatinegara akan masuk di jalur 1!"
Saya : Wuuussssssssssssssss...........!!!
Kereta sudah masuk tapi saya menunggu sampai ekor kereta masuk sepenuhnya ke jalur 1, jadi jalan untuk saya terbuka. Sebabnya pintu masuk stasiun dengan peron 1 harus menyeberang rel terlebih dulu. Lalu setelah ekor kereta sudah masuk sepenuhnya,
Saya : Wwwwwwuuuuuuuuuuuuussssssssssssssssssssssssss..............!!!!!!!! 
Saya : "Alhamdulillah bisa masuk gerbong juga. Hosss...!! Hosss...!! Hooosss...!!!"
Btw, jarak antara pintu masuk dengan ekor kereta ini enggak terlalu jauh sih, sekitar 15 meteran, tapi perlu ekstra usaha karena harus menembus kerumunan massa ((MASSA)) yang baru keluar dari kereta.

*Adegan 2
ToA : "Hati-hati di jalur 2, Commuter Line tujuan Tanah Abang, Kampung Bandan sampai dengan Jatinegara rangkaiannya akan masuk di jalur 2!"
Saya : Wuuuuuuuuussssssssssssssssssss.........!!!!!!!!!!!
Saya : "Yahhhhh... kenapa mesti antre sih di pintu masuk" (kalimat ini jangan ditiru)
Saya setelah berhasil masuk : "Oh, itu keretanya belum berangkat ^_^" Wuuuuuuuuuuuuuuuuussssssssssss.................!!!!!!!!
Mba-mba speaker kereta : "Hati-hati, pintu akan segera ditutup!"
Saya : Pas sampai di depan pintu kereta, pas pintunya ditutup, masinisnya baru masuk ke ruang masinis. Saya ditinggaaaal, hiks... hiks.... hiks....! (Ngeloyor jalan sampai ujung peron, duduk trus minum air sampai setengah botol).

*Adegan 3
ToA : "Jalur 1, hati-hati di jalur 1, Commuter Line tujuan akan segera masuk di jalur 1!"
Saya : Wwwwwwuuuuuuuuuuuuussssssssssssssssssssssssss..............!!!!!!!! 
Saya : "Alhamdulillah bisa masuk kereta juga, dingin lagi keretanya"
Waktu mau masuk stasiun Manggarai,
Mba-mba speaker kereta : "Stasiun Manggarai, Manggarai Station!"
Masinis : "Kereta Anda akan memasuki stasiun Manggarai, bagi yang ingin ke Klender sampai dengan Bekasi bisa berpindah ke peron 4. Dan bagi yang ingin ke tujuan Tanah Abang, Duri sampai dengan Jatinegara bisa menunggu kereta di peron 5"
Saya : bertanya ke Mba-mba di sebelah "Kak, kereta ini tujuan mana ya?"
Mba-mba sebelah : "Kota Mba"
Saya : "Oke, terimakasih ^_^" (dalam hati menangis sejadi-jadinya, "Mak..!!! Anakmu salah naik kereta Mak!"). Lalu berjuang untuk turun di stasiun Manggari, menembus barikade ibu-ibu dan kakak-kakak yang ingin banget masuk kereta.

*Adegan 4
ToA : "Hati-hati di jalur 2 akan masuk Commuter Line tujuan Manggari, Tebet, Depok sampai Bogor, hati-hati di jalur 2!"
Saya :  Wuuuuuuuuussssssssssssssssssss.........!!!!!!!!!
Saya : Lupa belum mengeluarkan kartu Commet. Buka tas dulu cari kartunya, padahal ekor kereta sudah sampai di dalam stasiun.
Masinis : "Hati-hati, pintu akan segera ditutup"
Saya : Wuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuussssssssssssssssssssss.........!!!
Saya : "Yah, ketinggalan lagi deh. Eh, pintunya mbuka lagi! Alhamdulillah! Lho..lho..lho rokku nyangkut di pintu nih!"
Akhirnya saya bertahan di posisi itu sampai kereta berhenti di stasiun selanjutnya. *yang penting dapat kereta dan roknya enggak sobek ^_^*


Hehehe... itu dulu deh beberapa cerita mengejar Commuter Line yang dulu pernah saya lakukan. Kebanyakan memang pas berangkat kerja, karena biasanya waktu pulang kerja agak santai, walau pernah juga sih beberapa kali beradegan bak film-film Bollywood. Sekarang alhamdulillah sudah sangat jarang saya lakukan lagi, sejak pertengahan 2016 saya dibilangin oleh teman saya. "Makanya kamu prepare waktu yang agak panjang gitu biar enggak ketinggalan kereta terus. Sama lihat dan ingat-ingat jadwal kereta tujuan kamu biar enggak usah lari-lari gitu". Yaaa saya ikuti sarannya, hehehe. Apalagi sekarang sepertinya jumlah kereta Commuter Line sudah bertambah ya, karena jadwalnya agak banyakan. Tapi kadang saya kangen juga mengejar Commuter Line, seperti ada rasa yang tidak dapat diungkapkan gituh... ^_^.

Postingan terkait : Mengecek Jadwal dan Rute Commuter Line lewat KRL Access

Teman ReeNgan ingin merasakan sensasi mengejar kereta Commuter Line? Dijamin ada ada rasa dan kenangan yang merasuk dalam ke dalam hati dan jiwa *tsaahh* [] Riski Ringan

11 comments:

  1. huwaaa.... perjuangannya.... berat banget ya... hiks Tapi tetap semangat ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoss!! Iya Mba, saya tetap semangat ^_^

      Delete
  2. waa seru yaa ngejar krl. aku sesekali aja naek krl. pernah nguber krl sama 2 boyz. hup lompat sebelum krl jalan dan pintu langsung nutup. ga tahunya sendal si dd jatoh sebelah ke rel. jadi deh pas turun minta tukang ojek cariin toko buat beli sendal dulu. hadeuhh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. What?! Ini lebih seru & ngenes Mak :(
      Trus si dd gimana reaksinya?

      Delete
  3. Hihi aku pun ngalamin mba, pernah ngejar CL. . Udah dikejar eh pintu keburu ditutup.. Sakiiitttnya tuh disini.. :D Sampai skrg CL jd andalan bgt buat ngantor.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba, sakiitt banget deh rasanya dicuekin oleh Abang masinis. Kadang tuh ya, masinisnya padahal ngelihat saya dan sudah saya beri senyum terbaik, tapi tetep saja pintu kereta enggak dibuka lagi, hiks... Apa yang Abang masinis lakukan ke saya itu... ^_^

      Delete
  4. Hahaha kocak mbak riski, yg paling ngantri mah biasanya di Tanah Abang. Tapi untungnya sekrang udah banyak keretanya jadi ngatrinya pun nggak terlalu lama. Btw rasa yg nggak bisa diungkapkan waktu ngejar kereta itu gmna mbak kalau di ungkapkan wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ish... apaan enggak lama. Kemarin waktu libur panjang saya ke sana. Ya ampun, itu sampai 4 kereta lewat. Akhirnya ke Angke dulu sekalian cari tempat duduk, hehehe. Sepertinya bukan karena jumlah keretanya kurang, tapi animo masyarakat terhadap kereta sudah naik ^_^

      Delete
  5. whahahaa...
    Ya ampun maap jadi ngakak.
    Tragis ya, mba yg salah naik jurusan sama balada rok di pintu kereta :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk... saya pun kalau ingat hal itu juga jadi pengin ngakak. Waduh gimana ya kondisi muka saya waktu ngeluarin genjutsu lari itu... ^_^

      Delete
  6. Aku seumur2 ngerasain jadi PEKERJA ROKER (rombongan kereta) pas di Sydney. Itupun cm 2 hari. Hihi. Itu aja dah bangganya warbiasak krn sempet merasakan PP kerja naik keretA. Di Sby aku naik mikrolet gitu.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...