Wednesday, 29 May 2013

Angin Duduk = Penyumbatan Pembuluh Koroner pada Jantung

Malam itu sehabis Maghrib, saya mendapat kabar yang tidak mengenakan dari adik "Bapak masuk rumah sakit Mbak, tadi sempet mau pingsan trus di tensi darahnya 80/50, sekarang sedang dioksigen". Lalu sepuluh menit kemudian adik telefon lagi "Bapak dirujuk ke Purwokerto Mbak, RSUD Margono, katanya kena angin duduk". Syok sekali mendengar kabar kalau Bapak kena angin duduk. Ya Allah semoga tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Saya pun langsung meluncur dari Jakarta ke Purwokerto, malam itu juga.

Alhamdulillah, pagi sekitar jam 9, saya sampai di Paviliun Abiyasa RSUD dr. Margono Purwokerto, Bapak masih di IGD, masih perlu pemantauan katanya. Adik bilang bahwa masa krisis bapak sudah terlewati, Alhamdulillah, namun masih perlu rawat inap beberapa hari untuk memantau kondisi Bapak. Saya pun bertanya tentang penyakit yang diderita Bapak, dokter menjelaskan kalau masyarakat biasa menyebutnya dengan angin duduk, tetapi sebenarnya itu merupakan salah satu dari penyakit jantung koroner, (mau pingsan rasanya mendengar kata jantung koroner).
Alhamdulillah setelah perawatan selama 5 hari, Bapak sudah mulai pulih walaupun belum total sembuh, sekarang sedang rawat jalan di rumah.

Saya ingin berbagi sedikit pengetahuan saya tentang angin duduk ini. Seperti kata dokter kepada saya, bahwa angin duduk sebenarnya adalah penyumbatan pembuluh koroner jantung sehingga menyebabkan otot jantung tidak mendapat asupan sari makanan untuk energi dan oksigen yang cukup. Ya.. jantung itu tersusun dari otot jantung. Otot ini bergerak memompa darah dari dan ke seluruh tubuh. Untuk memompa darah, otot jantung membutuhkan energi dan oksigen, nah energi dan oksigen ini didapat juga dari darah, maka pada jantung terdapat pembuluh darah yang mengalirkan darah berisi sari makanan dan oksigen untuk otot jantung yang disebut pembuluh arteri koronaria. 

Seperti halnya pembuluh-pembuluh darah yang lain, arteri koronaria ini bisa juga tersumbat dan menyempit, bisa tersumbat karena kolesterol, lemak, pengapuran, atau darah beku. Nah, jika arteri koronaria tersumbat, maka aliran darah yang membawa sari makanan dan oksigen ke jantung juga terhalang. Hal ini menyebabkan otot jantung mengalami kekurangan energi dan oksigen. Bisa dibayangkan, jika kita saja kekurangan energi dan oksigen maka badan kita akan lemas, demikian juga otot jantung, kerjanya menjadi berkurang, gerakan memompanya juga melemah, sehingga mengakibatkan tekanan darah ke seluruh tubuh juga melemah. Tubuh selanjutnya akan kekurangan energi dan oksigen juga. Hal ini lah yang disebut sebagai penyakit jantung koroner. Jika arteri koroner tersumbat total, maka kemungkinan bisa terjadi serangan jantung.
Ini adalah ciri-ciri orang yang terkena penyumbatan pembuluh arteri koronaria (seperti yang Bapak ceritakan kepada saya, juga saya cari di internet, dan tanya ke dokter) :
  1. Nyeri dada, dada berasa seperti di silet-silet, atau seperti ditindih oleh besi berton-ton.
  2. Keringat dingin bercucuran sekujur tubuh
  3. Mual-mual sampai muntah-muntah
  4. Sesak nafas, atau merasa sangat sulit untuk menarik  dan membuang nafas
  5. Merasa sangat lemas
Jika mengalami kejadian nomor 1, dokter menyarankan untuk beristirahat, namun jika dalam waktu 15 menit belum hilang juga, cepat-cepat dibawa ke rumah sakit terdekat untuk diberi pertolongan pertama. Oh iya, kata dokter, bila terjadi gejala seperti di atas, jangan dulu dikerik, karena kerikan menyebabkan pembuluh darah di dekat kulit pecah, sehingga kerja jantung menjadi bertambah lagi.


Ada beberapa cara untuk menjaga kita dari penyakit tersebut, diantaranya :
  1. Hindari stress berlebihan, bila ada masalah langsung dibicarakan dan diselesaikan
  2. Tidak boleh merokok atau terlalu sering menghirup asap rokok dan kendaraan bermotor. Logam berat yang dihasilkan dari proses pembakaran (dalam asap) dapat menumpuk di pembuluh darah
  3. Jangan mengkonsumsi belut, dan jeroan seperti hati, babat, usus, dan lainnya secara berlebihan. Bagi yang sudah pernah terkena serangan seperti di atas, alangkah baiknya untuk tidak mengkonsumsi belut dan jeroan ini sama sekali. Karena kolesterol dalam jeroan dan belut sangat tinggi.
  4. Berolahraga secara teratur setiap hari, minimal kita berolahraga (selain melakukan pekerjaan) selama 15 menit sehari, agar aliran darah dan metabolisme dalam tubuh menjadi lancar.
  5. Memperbanyak makan buah dan sayuran. Buah dan sayuran mengandung antioksidan yang bisa membersihkan darah dari lemak jenuh.
  6. Boleh makan daging ayam, sapi atau kerbau, tapi yang kandungan lemaknya sedikit. Oh iya, disarankan untuk menghindari konsumsi kulit.
Nah, kata dokter juga, ada beberapa orang yang memiliki resiko tinggi menderita penyakit ini, siapa saja :
  1. Pria yang memasuki usia 45 tahun.
  2. Bagi wanita, memasuki usia 55 tahun atau mengalami menopause dini (sebagai akibat operasi). Wanita mulai menyusul pria dalam hal risiko penyakit jantung setelah mengalami menopause.
  3. Riwayat penyakit jantung dalam keluarga.
  4. Diabetes melitus.
  5. Merokok.
  6. Tekanan darah tinggi (hipertensi).
  7. Kegemukan (obesitas).
  8. Gaya hidup buruk (pola makan tidak teratur, kurang berolahraga, sering minum minuman beralkohol)
  9. Stress berlebih
Hmm... itu yang bisa saya bagikan ke teman-teman semua. Jadi peringatan juga untuk saya, karena beberapa faktor resiko itu ada pada diri saya, seperti keturunan, obesitas, dan gaya hidup buruk (pola makan acak adul dan kurang olahraga), sehingga sekarang saya bisa lebih peduli dengan kesehatan tubuh saya terutama jantung saya. Semoga Bapak diberi kesembuhan dan dapat beraktivitas seperti biasa lagi, yah walaupun tidak bisa sebanyak dulu lagi, amiiiiin.

Logo ini yang membuat saya panik luar biasa ketika tahu bahwa Bapak terkena serangan jantung koroner, tapi kata-kata dalam logo ini memang benar sih ya, bagaimana lagi..


7 comments:

  1. bisa membahayakan ya angin duduk ini

    ReplyDelete
  2. bahaya bgt angin duduk ini, ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mak.. makanya mesti cepet2 dibawa ke rumah sakit kalau muncul tanda2 yang disebutkan itu..

      Delete
  3. thanks banget ilmunya :) sangat bermanfaat setlah membacanya..

    ReplyDelete
  4. Jantung saya bbrp hari ini berdebar2,apa ini termasuk gejala jantung ??

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...