Friday, 28 August 2015

Bawa Bekal, Enggak Bawa Bekal

Assalaamu'alaikum... ^_^
Judulnya keren enggak?? Hehe.. tadinya mau saya beri judul "Bawa Bekal, Bawa Bekal Not" sama kayak "Loves Me, Loves Me Not".

Sepertinya saya sudah sering sekali memention bekal makanan di beberapa postingan saya. Ya memang sih, baru selama di Jakarta ini saya menyadari pentingnya membawa bekal makanan atau minuman sendiri. Entahlah kenapa dari SD sampai kuliah rasanya malas bawa bekal. Alasan bawa bekal banyak banget, mulai dari menghemat uang sampai ke alasan makanannya lebih sehat. Yang utama buat saya ya masih jelas lah ya.. hehehe.. menghemat uang makan siang (karena makan siang suami sudah disediakan oleh kantornya). Sebenarnya dari kantor juga sudah ada dana untuk makan siang, tapi yaaaaa..... kalau dana itu bisa dihemat kan lebih bagus. (Oh ya, ini penting sekali, buat Teman ReeNgan yang lagi main ke Jakarta ala irit.. mending bawa bekal dari hotel walaupun itu hanya sebotol air bening. Soalnya harga makanan dan minuman di tempat wisata di Jakarta cenderung lebih mahal).

Yang payah dari saya adalah semangat saya untuk membuat bekal makanan sendiri ibarat cahaya kunang-kunang yang kelap-kelip, kadang semangat kadang enggak semangat (lebih ke enggak ada waktu sih sebenarnya #ngeles), hehe. Beberapa kali saya enggak bawa bekal sama sekali, hasilnya sudah dipastikan pengeluaran saya jadi lebih banyak.. hiks.. Namun, kadang saya sengaja enggak bawa bekal karena pingin makan tongseng, atau nasi kebuli, atau nasi padang atau soto mie atau apapun lah. Kalau yang sengaja enggak bawa bekal itu saya jadikan semacam hadiah untuk diri saya sendiri.

Akhir-akhir ini saya mulai bawa bekal lagi ke kantor, tapi bekalnya enggak komplit. Seringnya hanya bawa nasi dan botol kosong. Kadang nasi sama telur ceplok, kadang lagi nasi sama telur orek, atau nasi sama telur rebus, serba telur lah pokoknya, hehe. Pernah bawa nasi campur margarin, seperti yang di iklan margarin "Band Biru" jaman dulu itu lho. Nah, lauk pauk dan sayurannya baru saya beli di warteg, hehe. Murah kok, kalau buat 1 orang bisa beli 2 jenis sayur 3000an satunya. Bosan sama telur, saya beli tempe atau ayam goreng atau ikan (boleh yang asin, pedas, atau gurih). Beruntungnya saya adalah kantor suami menyediakan beras 10 kg untuk tiap karyawannya per bulan. Beras segitu untuk saya dan suami ya berlebih, lha wong makan kami itu enggak banyak kok, hehe (percayakah?). 

Untuk air minumnya bagaimana? Kebetulan karena saya dan suami sedang menjalani tantangan "Enggak minum air minum kemasan yang bersoda, manis-manis, dan sari buah kemasan selama sebulan", jadi saya selalu membawa botol kosong. Botol kosongnya untuk diisi air bening yang disediakan kantor. Saya yakin, setiap kantor punya dispenser atau teko berisi air bening. Sudah banyak penelitian yang menyatakan bahwa air bening itu bagus banget untuk kesehatan, kan..kan..??

Lantas apakah saya akan terus berbekal nasi saja? Insyaa Allah enggak kayaknya, seperti yang sudah saya bilang kalau mood saya itu kelap-kelip. Semoga saja suatu saat nanti saya akan rajin masak untuk makan di rumah dan bekal. Saya suka banget tuh lihat Mak Fitri bikin bento, lucuk-lucuk.. cuma kalau saya yang dibikinin bento seperti itu, mungkin enggak saya makan.. sayang kan bentuknya cantik-cantik.. :)

Kalau Teman ReeNgan bagaimana? Bawa bekal atau enggak?

7 comments:

  1. Bawa bekal tentunya lebih tenang, karena lapar bisa datang kapan saja, dan dengan bawa bekal jadi sudah siap

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tuh Mba.. kadang-kadang di kereta saya tiba-tiba berasa lapar, tapi di kereta ada larangan ga boleh makan minum.. jadi ya.. Walopun ada juga yang tetep makan atau minum.. Tapi kalau sudah terpaksaaaa banget paling saya minum bekal air yg saya bawa.. ^_^

      Delete
  2. Saya selalu nyiapin bekal karena anak2 pulang sore, kasian kalau makan sembarangan. Waktu blm LDR jg nyiapin utk suami. Biasanya masing2 sy bawakan 1 lunch box, 1 snack box, & botol minum. Subuh2 heboh memang, tp itulah yg bisa sy lakukan untuk mengurangi hecticnya orang2 rumah ketika berkegiatan diluar rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jajanan di luar sekolah memang banyak yang aneh-aneh dan kita nggak tahu bahan-bahannya apa saja, sehat nggak, bersih nggak.
      Bener itu Mba Lusi, pagi-pagi memang selalu heboh.. ^_^

      Delete
  3. saya kalo sempet bawa bekal tapi kalo udah kesiangan ya mampir dulu ke penjual makanan pinggir jalan he he

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...