Tuesday, 23 August 2016

Kado-kado Pernikahan, Dari yang Mainstream Sampai yang Anti-mainstream

Assalaamu'alaikum...!! ^_^


Sore itu saya bingung mau update status apa di facebook, hehehe. Trus saya enggak sengaja melihat status seorang teman yang alhamdulillah baru saja menikah *bukan yang lagi booming itu*. Teman itu menulis ucapan terimakasih atas doa, dan kedatangan teman-temannya, serta kado yang diberikan. Aha..!! Saya jadi ingat kado-kado yang saya terima waktu menikah. Trus akhirnya menemukan ide status yang mau saya update, hehehe. Saya kepo dong, ingin tahu juga Teman ReeNgan dulu waktu menikah atau waktu ikut buka kado pernikahan saudaranya, dapat kado apa saja. Wah, ternyata banyak Teman ReeNgan yang ngasih tahu kado-kado yang dulu diterima waktu nikah.

Sebelum saya menulis kado-kado apa saja yang Teman ReeNgan tulis, saya mau bercerita. Saya menikah tahun 2011 di rumah orang tua saya di kampung halaman, jadi saya tidak menikah di gedung pernikahan. Karena menikah di kampung inilah, banyak teman saya yang tidak bisa datang, dan saya sangat maklum, sehingga saya tidak membagi undangan ke seluruh teman-teman saya. Sesuai dengan tradisi di kampung, ibu-ibu biasanya kondangan dengan membawa beras, mie atau telur. Sedang yang kondangan saat resepsi biasanya memberikan "amplop". Namun, tetap ada sahabat dan keluarga dekat yang memberikan kado. Nah, jika di lingkungan Teman ReeNgan masih ada yang memberikan kado pernikahan, dan pernikahan Teman ReeNgan diadakan di gedung, ada baiknya jika menyiapkan sudut khusus meletakkan kado. Sudut itu lebih baik di tempat yang mudah terlihat tapi bukan jalan lalu-lalang tamu, mungkin di belakang penerima tamu ya. Enggak kalah penting juga, bila kadonya banyak, bisa menyediakan mobil yang bagasinya luas.

Sekarang-sekarang ini tradisi memberikan kado sudah agak berkurang ya, kebanyakan lebih suka memberikan "amplop", tentunya karena lebih praktis dan pasti dipakai. Iya sih, kadang saya juga bingung mau ngasih kado apa ya ke pengantin. Kalau transfer atau ngasih "amplop" kan lebih praktis, dan itu sah banget. Mau ngasih "amplop" atau kado yang penting ikhlas, kan ^_^. Enggak perlu panjang-panjang lagi ya, ini adalah jenis-jenis kado yang saya catat dari 23 komentar Teman ReeNgan di facebook. Saya urutkan dari yang terbanyak lalu sesuai alfabet A-Z.

1. Sprei
2. Bed Cover
3. Peralatan memasak (ceret peluit, panci, kuali, set pisau, dan kawan-kawannya)
4. Peralatan masak elektronik (rice cooker, magic com, blender, mixer, pemanggang roti, dan lainnya)
5. Kain atau bahan baju
6. Alat makan atau pecah belah (mug, gelas, piring, tea set, sendok dan garpu)
7. Handuk
8. Album Foto
9. Mukena
10. Dispenser
11. Jam dinding
12. Kompor gas
13. Lampu duduk
14. Selimut
15. Setrika
16. Tas
17. Sarung
18. Kipas angin
19. Bantal
20. Hiasan dinding


Kedua puluh kado itu adalah kado yang umum diberikan saat pernikahan. Saya pun sampai sekarang masih belum membeli sprei karena banyak sekali yang menghadiahi sprei, hehehe. Beberapa kali saya diundang oleh teman saya, namun saya tidak bisa datang, saya mengirimkan kado sprei atau handuk. Tapi saya beri sentuhan bordir inisial atau nama panggilan kedua pengantin di bagian bawahnya. Kesannya jadi lebih pribadi gitu, hehehe.


Trus.. ada beberapa kado yang menarik perhatian saya, dan itu antimainstream buat saya. Ini dia:

1. Cincin emas
Wow..! Saya juga mau kalau dikado cincin emas. Kado ini lebih baik langsung diberikan ke pengantin ya.
2. Parfum
Dan ternyata yang memberikan kado ini adalah sahabat dekat. Kado parfum memang sangat personal ya, karena selera wewangian tiap orang itu beda-beda. Tapi boleh dicoba juga nih ^_^.
3. Lingerie
Bisa juga sih, ngasih kado ini. Hanya saja kita lihat kebiasaan teman kita itu dulu ya, sepertinya bakal dipakai enggak gitu nanti lingerinya oleh si pengantin.
4. Underwear
OMG..!! Saya pribadi memilih tidak memberikan kado ini untuk pengantin. Soalnya agak gimana gitu.
5. Spring bed atau kasur busa
Boleh juga nih, teman kantor patungan untuk beli kado spring bed. Tapi dilihat dulu tempat pernikahannya. Lebih baik sih yang diadakan di rumah, atau misalnya nikah di gedung ya kadonya langsung dikirim ke rumah.
6. Lemari piring
7. Buku
Bisa juga memberikan kado buku, terutama buku-buku tentang pernikahan atau membina rumah tangga.

Yap itu dia kado-kado yang saya rangkum dari komentar Teman ReeNgan di status facebook saya. Semoga bisa membantu Teman ReeNgan yang lain yang mungkin saat ini lagi bingung mau memberikan kado apa untuk pengantin. Trus saya dulu dapat kado apa saja? Kado-kado yang saya terima kebanyakan ada di kedua puluh kado tersebut. Eh iya, ada kado tempat meletakkan air mineral gelas yang dihias rangkaian manik-manik hasil buatan tangan teman saya sendiri (terimakasih banyak, saya sangat tersentuh). Seperti yang sudah saya tulis tadi, apapun jenis pemberiannya yang penting kita ikhlas dan tulus. Teman ReeNgan sendiri, dulu dapat kado saat menikah? Kadonya apa saja? ^_^ [] Riski Ringan

21 comments:

  1. Dulu nikahan saya sangat sederhana mba, g gede2an, cuma d lingkungan saudara dekat aja yg datang. Jadii kadonya jg g gitu banyak, tapi alhamdulillah smpe skrg blm pernah beli sprei, handuk, dan bedcover krn smw msh pakai dr kado sodara2 dl. Tea set juga banyak, xixi

    btw kl sy ngado teman dekat biasanya patungan beli kompor dan alat masak kalo misalnya dy br pindah rumah. Kalau misal yg praktis ya ngamplop aja lbh bermanfaat dan bs tepat guna utk si pengantin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang nih ya Mba, kalau saya lihat ada sprei bagus, rasanya pingin beli. Tapi sayang karena sprei kado nikahnya masih bagus-bagus. ^_^
      Beneran saya jadi dilema.. hehehe

      Delete
    2. Aku masih bujang, siapa tahu nanti teman blogger ada yang mau kasih kado. Aku sih berharap kado, kulkas ,lemari ,tempat tidur, kompor dan seprai. Kalau kado piring dan gelas, jangan ah.

      Delete
    3. Semoga dikabulkan, ya Kak Djangkaru Bumi, aamiin... ^_^

      Delete
  2. sepreeeii
    kalau lingerie masih g berani ngadoin takut g cukup *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Kakak. Lagian saya juga enggak tau selera suaminya. Takutnya kalau dikado lingerie merah, eh si suami sukanya yang warna nude.. #eh ^_^

      Delete
  3. kemren temen kantor ada yang nikah sih aku kaoin bedcover :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setelah saya ingat-ingat lagi, dulu enggak ada yang ngado bedcover ke saya. Mungkin pada tahu ya, kalau habis nikah langsung capcus ke Jakarta lagi, yang udaranya puanas. ^_^

      Delete
  4. maau doong diksh hadiah nikahan cincin emas hehe, beda banget tuh aplg cincinya lbh bagus dari cincin kawin qiqiqi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu Teh Dey tuh yang dikado cincin. Aku juga mauuu.. hehehe. Saya orangnya memang mauan kayaknya.
      Ish.. si Kakak ini rendah hati banget deh, disini bilangnya lebih bagus cincin di foto dari cincin kawinnya si Kakak. Trus pas saya lihat ternyata cincin kawin Kakak lah yang indah luar biasa.. ^_^

      Delete
  5. Aku baru inget, ada yg ngadoin sendal utk di dalam rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya kayak sandal hotel gitu, Mba? Atau sandal yang tebal beludru-beludru gitu?
      Yang ini masuknya ke anti-mainstream nih.. ^_^

      Delete
  6. Akhirnya jadi juga postingan ini, hehe. Aku pernah dapat lingerie juga dari temen deketku. Pas udah nikah selalu ditanya "udah dipakai belum?", hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia, kalau habis ngasih trus ditanya gitu kan jadinya agak risih-risih gimanaa, ya Mba Ratna.. ^_^

      Delete
  7. Tapi kalau menurutku, jaman sekarang kado sepertinya tidak dibutuhkan oleh pengantin. Yang lebih dibutuuhkan adalah uang. Pastinya uang yang warna merah ,kalau perlu berilpat-lipat.
    Kado kadang akan menjadi sampah dikamar pengantin karena merasa tidak membutuhkan barang tersebut. Mau dipajang, sempit kamarnya.
    Ada temanku di undangan ditulis, "dilarang memeberi kado".

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di undangannya ada tulisan seperti itu sih hak masing-masing pengantin. Pasti ada alasan mereka menulis itu.
      Sebetulnya enggak semua kado itu, enggak dibutuhkan lho Kak Djangkaru. Saya sampai sekarang saja belum beli sprei karena masih banyak sprei dari kado pernikahan. Jadi intinya kembali lagi ke individu masing-masing. Enggak bisa langsung bilang kalau kado itu jaman sekarang enggak berguna... ^_^

      Delete
  8. boleh juga idenya nih mba, ijin bookmark dulu deh sambil nungguin ada yang nikahan..hehe

    ReplyDelete
  9. Kado yang nomer 3 dan 4 itu gimanaaaa gitu yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nomor 3 dan 4 di kado yang anti-mainstream ya Pak Muhaimin? Iya, saya saja risih kalau mau ngado itu. Jadi saya pribadi sebetulnya mencoret barang di nomor itu jadi kado pernikahan ^_^

      Delete
  10. Waktu aku nikah dapet kado sprei, bed cover, set peralatan masak merk oxon* dan maxi*, peralatan elektronik (kipas angin, dispenser, rice cooker, blender, kipas angin, mesin cuci, setrikaan), bahan kebaya + jarit, alat makan pecah belah, mukena
    jam dinding, kompor gas, selimut, tas, hiasan dinding, gelang perak, lingerine, hahahhaha (hampir semua yang mbak sebutin diatas)
    Yang paling aneh waktu temenku nikah hahahha dia dikasi kado borgol dilapisi bulu-bulu ayam warna pink sama temennya (>.< katanya itu borgol cinta)
    Ntah buat apaan hahahhaha

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...