Friday, 25 August 2017

Main HP Waktu Dibonceng Motor, Saya Sudah Tobat Kak

Assalaamu'alaikum...!! ^_^

Kejadian unik semacam inilah yang dulu sering saya potret saat saya dibonceng motor

Iya Kakak, saya sudah enggak mau lagi main HP waktu dibonceng motor. Sampai awal 2017, saya masih suka melihat WA, email, google map, bahkan memotret kejadian yang menarik menurut saya, saat saya dibonceng di motor. Ya kan pikir saya, daripada waktu perjalanan terbuang percuma, lebih baik saya manfaatkan.
Foto ini saya potret saat di lampu merah

Lalu suatu hari saat saya dibonceng motor ojek online, saya hilang keseimbangan waktu motor tersebut tancap gas saat lampu hijau. Alhamdulillah saya enggak jatuh. Saya langsung deg-degan kencang sesaat setelah kejadian itu. Ya bagaimana enggak deg-degan kencang, di belakang saya banyak sekali motor dan mobil yang melaju kencang. Sebenarnya, abang ojeknya enggak ngegas kencang, hanya saja karena saya enggak pegangan, jadinya saya seperti mau terlempar ke belakang.

Saat macet parah di flyover Karet

Setelah kejadian itu, saya tetap pegang HP, tapi tidak saya lihat-lihat. Yap hanya dipegang saja. Nah, beberapa minggu kemudian, ada abang ojek online yang menasihati saya supaya tidak main HP saat di motor, apalagi jika jalanannya sepi. Beliau bilang sudah ada beberapa kejadian penjambretan HP saat penumpang/yang dibonceng sedang main HP. Katanya, untuk berjaga-jaga lebih baik HPnya disimpan di tas lalu tasnya diletakkan di tengah-tengah antara sopir dengan penumpang dan dipegang erat.

Alhamdulillah saya masih dijaga keselamatannya. Insyaa Allah, seterusnya jika memang mendesak sekali saya harus buka HP di tengah perjalanan motor, saya mungkin akan minta abang sopirnya buat minggir dulu.

Teman ReeNgan sendiri bagaimana? Jika ada Teman ReeNgan yang main HP saat dibonceng, beri tahu dong cara menjaga keseimbangan tubuhnya?

2 comments:

  1. Kalau aku, diusahakan tidak main hape pas perjalanan, terutama motor. Misalnya ada telpon, ya mending minggir buat nerima telpon. Tapi jangan di tempat sepi minggirnya. Atau kalau bisa, nerima telpon ntar aja pas kondisi memungkinkan dan aman. Yang nelpon juga tahu kok, meski raga jauh tapi hati selalu dekat *eh :D

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...