Sunday, 29 October 2017

Membereskan Piring Kotor Bekas Makan Sendiri Bila Makan di Luar

Assalaamu'alaikum...!! ^_^


Tadi siang saya ngemall *ciee yang anak mall* 😍😍. Kami baru heran kenapa mall bisa sedemikian ramainya tadi siang. ternyata setelah diingat-ingat, siang tadi itu hari Minggu yang cerah, sehari setelah tanggal 28 yang mana tanggal itu kebanyakan karyawan sudah pada gajian 😎.

Postingan curhat lainnya: Lebih Sering Lagi Ngedate Bareng Suami

Tempat makan yang ada di dalam mall hampir semuanya penuh, ya mungkin karena sedang jam makan siang juga sih. Dan apa yang bisa dilihat di restoran tersebut adalah pemandangan meja yang masih ada beberapa piring yang habis dipakai tertinggal begitu saja di meja. Iya, pelayan restorannya mungkin kurang atau mungkin kurang cekatan, jadi masih ada piring kotor yang berantakan di meja.

Itu dulu juga jadi kebiasaan saya sih, setelah makan di warung makan atau restoran, piring kotornya ya saya tinggalkan begitu saja di meja. Kan nanti ada yang ngebersihin inih. Sampai pada suatu waktu, saya makan bareng seorang teman (saya tanya dulu ya ke beliau, beliau mau tidak namanya disebutkan di sini) di sebuah restoran cepat saji. Hampir semua restoran cepat saji itu kan menyediakan nampan untuk membawa makanan dari kasir ke meja. Dan lagi waktu itu, makanannya disajikan di wadah sekali pakai semua.

Setelah kami makan, seperti biasa saya inginnya langsung pergi saja. Tapi saya terheran-heran demi melihat teman saya yang membawa nampan itu bersamanya. Kemudian membuang sampah bekas makannya (kan ada kertas pembungkus nasi, sendok plastik, sedotan dan gelas plastik) ke tempat sampah yang ada di restoran itu. Lalu meletakkan nampannya di tempat meletakkan nampan (meja yang ada botol saus, sedotan dan lain-lainnya itu lho). Saya pun akhirnya melakukan hal yang sama dengannya. Istilahnya membeo lah, hehehe. Tapi membeonya saya itu diikuti oleh perasaan heran, kenapa kok teman saya itu mau melakukan hal itu.

Ini yang tadi saya potret

Karena saking herannya, saya tanya lah ya ke dia, "Kok Mba mau melakukan hal yang tadi itu Mba?"
Teman saya menjawab, "Gimana ya Ki, ini sudah jadi kebiasaan yang aku bawa setelah beberapa bulan hidup di Singapura. Di sana itu, setelah makan di restoran cepat saji, biasanya yang makan lah yang mengembalikan barang-barang ke tempatnya."

Dalam pikiran saya, "Ya Allah, negara sekaya Singapura gitu lho, warganya masih mau melakukan hal sepele seperti itu. Padahal enggak ada denda kan ya kalau enggak membereskan kembali piring kotor bekas tempat makan? Apa ada dendanya?"

Saya jadi punya keinginan untuk membereskan piring kotor punya saya jika saya makan di luar, entah itu di warteg, restoran cepat saji, atau restoran lainnya. Saya pikir, hmm boleh juga sih ditiru yang seperti ini. Toh katanya kan kalau kita meringankan urusan seseorang maka urusan kita juga akan dipermudah oleh Allah. Kenapa hanya kalau makan di luar? Ya karena kalau makan di rumah biasanya piring kotor dan gelas kotor sudah otomatis ditata dan dibawa ke tempat cuci piring 😁😁😁.

Bukan berarti yang habis makan trus piring kotornya masih berantakan itu jahat atau tidak berperikemanusiaan ya. Ini hanya usaha saya saja untuk sedikit sekali meringankan beban hidup mas dan mba yang melayani kami di situ. Kalau enggak diberesin juga enggak apa-apa, kan sudah ada karyawan yang tugasnya ngeberesin dan ngebersihin. Saya juga baru makan di luar sebanyak 5 kali kok sejak peristiwa saya dan teman saya makan di restoran cepat saji itu, hehehe. Dan baru tadi saya kepikiran buat motret trus ditulis di blog ini. Buat pamer? Enggak sepenuhnya buat pamer sih, cuma untuk memberitahukan bahwa saya terinspirasi pada tindakan kecilmu itu Mba. Semoga tindakan kecil ini bakal bertahan selamanya, aamiin 😇😇.

Sungguh, tindakan yang kita anggap sepele dan sudah biasa itu ternyata bisa jadi luar biasa di mata orang lain, ya kan? Makanya saya pun berusaha membagikan peristiwa saya dan teman saya yang terjadi di restoran cepat saji itu di sini. Mungkin salah satu dari Teman ReeNgan bisa terinspirasi oleh tindakan teman saya itu.

Teman ReeNgan sendiri, suka menata piring kotor bekas makanan kita di restoran tidak? [] Riski Ringan

18 comments:

  1. kami (sekeluarga) kalau makan di rumah makan yg tdk ada wadah sekali pakainya, jika habis makan selalu membereskan dan membersihkan sisa2nya, jadi nanti pelayan tinggal angkut :) suami saya sih yg mengajarkan. Kasihan kata suami kalau pelayan harus bersih2 lagi, lagi pula kalo meja bekas makan berantakan itu, jijik ngeliatnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba bener, aku juga suka geli gitu kalau mau duduk tapi mejanya masih ada sisa piring kotor yang berantakan. Mau ngeberesin tapi geli gitu ya bekas orang lain...

      Delete
  2. Patut ditiru. Selain memudahkan pekerjaan org lain, kita jg memberi rasa nyaman buat pengunjung baru yg nggak dapet meja kosong.Trimakasih Mbak Riski... Manfaat banget!

    ReplyDelete
  3. Hehehe, saya dan suami pun juga melakukan ini, kak.
    Kalo makan setidaknya nggak meninggalkan sisanya kececeran. Salam kenal ya..

    ReplyDelete
  4. Semoga setelah ini istiqomah ya, Mak :)

    ReplyDelete
  5. pernah baca soal ini juga dulu waktu ngeblog di multiply. keren ya di negara maju begitu orang-orangnya punya kebiasaan seperti. kalau di sini kebiasaannya kayaknya bantuin kalau habis makan di rumah orang atau acara selamatan gitu deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa... berarti aku telat banget ya baru sekarang ngelakuinnya... T_T

      Delete
  6. Aku senidir kali makan sering begini
    karna memang kebiasaan dari kluarga, sehabis makan di manapun harus di beresin

    ReplyDelete
  7. Kami selalu bersih-bersih Mbak.Kalau tempatnya yang sekali pakai ya kita buang ke tempat sampah. Kalau piring ya dirapikan. Anak saya sampai bersihin meja pakai tisu kadang..kwkwkw..orang yang di meja sebelah sampai ngeliatin. Dari dulu sih begitu, dan kebetulan karena pernah tinggal di Amerika juga..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kenapa di sini seringnya dilihatin dengan pandangan heran ya kalau melakukan hal itu?

      Delete
  8. Aku juga ngelakuin ini. Emang sih di negara maju masyarakatnya lebih mandiri karena biaya untuk mereka termasuk mahal.

    Kalo makan ama orang yg biasa ndoro mah aku sering diledekin
    'Ga sekalian dibawa ke belakang aja.'

    Bales senyum aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pernah juga dibilangin kayak gitu, Nggak sekalian dicuciin tuh piringnya? Hehehe.

      Delete
  9. Mbak sama banget sih. Aku suka agak marah klo liat orang lain habis makan berantakan, bahkan makanan Samapi jatuh di meja dan di lantai. Duh kasian banget sm restoran nya, apalagi karyawan nya. Semoga bukan hanya kita yang rajin begini ya, tapi semua orang bisa begini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan marah Kak, nyesek di kitanya, merekanya enggak nyesek (rugi bandar kita). Doakan saja mereka semoga enggak melakukan hal itu lagi.

      Delete
  10. Dulu krn aku lama tinggal di malaysia, suami lama tinggal jerman dan finland, kitapun jd terbiasa ngikutin hal2 sepele kyk beresin peraltan makan trutama di fastfood resto. Lucunya, pas balik k indo, dan aku ngelakuin itu, ada bpk2 yg tdnya dia mau ambil kursi yg aku tempatin, bengong dan nanya, "ohhh di sini hrs beresin sendiri piringnya mba? "

    Hahahaha, aku senyum aja.. Cm jelasin singkat, kalo di fastfood memang sebaiknya begitu. Udh mending loh fastfood di jkt itu diksh tempat duduk. Kalo di eropa mana ada. Namanya fastfood, ya hrs cepet.. Adakalanya kita berdiri.

    Tp utk resto fine dining, ya ga perlu beres2 gitu.. Cukup di tempat2 yg cepet saji kalo aku :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...