Thursday, 21 February 2013

Pak Yai dan Sakitku

Sa dulu kuliah di Semarang, Universitas Negeri Semarang. Kondisi Kampus Sa ini sesuai banget dengan pepatah jaman dulu, kalo mau menuntut ilmu ya namanya "NAIK GUNUNG", kalo dah selesai namanya "TURUN GUNUNG" hehehehe, kampus Sa letaknya di perkampungan yang asri dengan sedikit polusi, yaitu kampung Sekaran, Gunungpati (tuh kan di gunung...).

Untuk menghemat biaya, makanya Sa cari kos di perkampungan deket kampus (aneh kan biasanya mahal, yg ini murah je), nama dukuhnya dukuh Banaran. Kebetulan kossannya Sa sebelahan sama Pondok Pesantren.

Pertama kali ngekos rasanya biasa saja, karena Sa sudah terbiasa jauh dari ortu sejak SMA. Perasaan rindu dan sangat butuh orang tua itu Sa rasain waktu Sa sakit (yah walo hanya demam tinggi). Ya Gusti Allah, rasanya kok Sa sendirian sekali ya di dunia ini. Kalo di rumah kan enak, mau makan tinggal "Maa... makan", minum, obat, pakaian sudah disediakan semua sama mama. Trus tiba-tiba adek-adek yg biasanya super power nakal dan jailnya, jadi penurut semua karena dihardik ga boleh gangguin Yayu nya yg lg sakit. Ohhhhh.... berasa jadi ratu sehari. 

Ini minta tolong diambilin makan, minum, obat sama siapa? Minta tolong temen ga enak (sebenernya mereka baik-baik, tapi kitanya aja yg ga enak). Kayak lagu dangdut saja "Makan makan sendiri, minum minum sendiri, cuci baju sendiri, sakitku sendiriiii ooooooo..."

Pas sakit itulah mungkin ibu kos ku (rumahnya disamping kosan) tau ya (ya lah tau, kan Sa nangis seharian itu meratapi nasib, disaat temen-temen kos pada kuliah), trus beliau bilang gini sama Sa... 

"Oalah nduk nduk, lha wong winginane dolan neng kebon yo (Duh nak nak, kemarin itu kamu main di kebun ya).  
Ndak kesambet kwi (kalo ini jujur ga tau terjemahannya).  
Tak jaluke banyu putih neng Pak Yai yo, sek sedilit....(Saya mintakan air putih di Pak Yai ya, tunggu sebentar)" dan si ibu langsung melesat pergi (ini serius cepet banget jalannya)

Mau bilang ndak usah ya telat ya.... Tapi bingung saya, Pak Yai itu siapa, wah kalo dukun Sa ga mau. Sa anti sama dukun perdukunan, musyrik. "Nanti ah Sa tanya kalo ibu kos dah pulang", kata Sa dalam hati.

Ga lama ibu kos pulang, trus langsung ngasih air putih dari Pak Yai itu.

"Bu, maaf Pak Yai itu siapa ya? Anu maaf lagi, dia bukan dukun kan?"

"Hallah...masak kamu ga tau to? Pak Yai itu yg punya pondokan (red : pondok pesantren). Ini cepet diminum, trus Pak Yai bilang kamu istirahat yg banyak sama dzikir terus ya."

Ya sudah akhirnya Sa minum, dan istirahat, dan dzikir terus. Bangun tidur alhamdulillah badan sudah merasa enakan, mungkin karena pengaruh istirahatnya ya, atau memang airnya, who knows. Trus ibu kos dan pak kos lewat depat kos, Sa lihat dan buru-buru manggil, "Ibuuuu terimakasih ya airnya... sampaikan terimakasih juga sama Pak Yai."

"Oh Ya..."

"Bu, jadi yg punya pondok itu namanya Yai ya bu."

"Oalah nduk nduk, Pak Yai itu bukan nama, itu panggilan, kalo bahasa Indonesianya Pak Kyai itu lho" sahut Pak kos

Ya Allah......jadi Pak Yai itu Pak Kyai, karna susah nyebut K di depan jadi di denger seperti Pak Yai, hahahahahahahahahaha.......

Benar kata pepatah, hujan emas di negeri orang, masih lebih bagus hujan batu di negeri sendiri.


"Artikel ini diikutkan dalam Giveaway Gendu-gendu Rasa Perantau"

4 comments:

  1. Hihihi.. lain lubuk lain ilalang katanya :)
    Untung bukan dukun, ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaa....jangan sampe dukun deh mba, bagai makan buah simalakama, mau nolak ga enak sama bu kos, mau nrima takut dosa....
      Tapi untungnya dari Pak Yai ya mba. hehehehehehe

      Delete
  2. Masih mending hujan emas di negeri sendiri, lah :D

    Kesambet itu biasanya identik sma kesurupan. Tapi, kalo diganggu sama makhluk halus (tapi gak sampe kesurupan kaya yang di tipi2) mungkin bisa dianggep kesambet juga.

    makasih udah ikutan GA ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha...ya lah mba, kalo itu Sa juga mau... hehehehehe.... (jangankan hujan emas, hujan berlian akan Sa trima dengan payung terbalik...wkwkwk)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...