Friday, 19 April 2013

Permainan Tradisional, Riwayatmu Kini

Hari Kamis tanggal 18 April 2013, anak-anak yang privat dengan saya melaksanakan ujian sekolah PLBJ (Pendidikan Lingkungan dan Budaya Jakarta). Sehari sebelumnya, kami membahas tentang materi tersebut berdasarkan soal-soal tahun lalu. Salah satu soal menanyakan tentang permainan Damdas 16 Batu dimainkan oleh berapa orang? Jreng.. Damdas 16 Batu apa pula itu? Saya bingung, ya kan saya itu notabenenya pendatang di Jakarta ini. Kami ubek-ubek buku PLBJnya tidak ada juga permainan Damdas 16 Batu itu. Akhirnya ketemu di buku PLBJ adiknya yang masih kelas 3 SD, tapi adanya permainan Damdas 3 batu. Saya baca tentang permainan tersebut.. ya Allah.. itu kan permainan yang dulu sering saya mainkan dengan teman-teman saya.

Damdas 16 batu, sumber dari sini
Pulang ke rumah saya tercenung, mengingat masa kecil saya yang setelah saya pikir secara mendalam, sangat bahagia dan sehat. Sehat, iya walaupun saya kurus dan kutuan waktu itu. Hehe..sering mandi di sungai soalnya, asyik sih. Bahagia, karena saya dan teman-teman satu kampung setiap hari selalu saja menemukan permainan-permainan yang hebat dimana kami semua ikut berperan dan bergerak. Tidak ada tangisan walau kalah, dan tidak ada kesombongan walau menang. Jika bosan dengan permainan itu, lantas kami ganti dengan permainan lain.

Saya ingat-ingat apa saja ya yang kami mainkan, kebanyakan saya sudah lupa namanya. Ada petak umpet, gobak sodor, egrang, congklak, gundu, gasing, aburan, ular-ularan, cupcupan, main tali, susun batu, engklek, tarik tambang, bola bekel, "damdas", apa lagi ya?? Banyak sekali sebetulnya, ada yang main dengan batu, kerikil, pecahan genteng, tali, gambar, bambu, kebanyakan sih dengan salah satu anggota tubuh.

Engklek, sumber dari sini
Gundu/Kelereng/In-inan, sumber gambar
Sedang menentukan siapa yang jaga, sumber gambar
Bola bekel (ini yang saya suka), sumber gambar
Kalau saya kembali ke kampung, sebenarnya masih ada yang bermain seperti saya dulu, tapi kebanyakan pada saat istirahat sekolah. Sedangkan kami dulu bermain saat istirahat sekolah juga saat sore hari sepulang sekolah madrasah. Kami bergerak aktif, kami berkumpul, karena setiap permainan pasti dimainkan oleh lebih dari satu anak, minimal dua anak, seringnya ramai-ramai.

Yah, saat ini permainan tradisional memang mulai tenggelam ditelan oleh teknologi. Anak-anak lebih suka main ke warnet yang ada game atau game onlinenya. Sebenarnya selain teknologi, banyak faktor juga yang mempengaruhi, seperti beban pelajaran yang semakin meningkat, atau mungkin lingkungan yang kurang mendukung seperti ketiadaan lapangan. 

Hmm.. sebetulnya banyak sekali manfaat dari permainan tradisional untuk anak, ini saya rasakan sendiri. Dulu waktu kecil saya jarang sekali sakit walaupun itu hanya flu, mungkin karena saya aktif bergerak ya jadi metabolisme dalam tubuh saya menjadi lancar. Lalu saya diajarkan sportifitas, dimana ketika bermain, kami tidak boleh curang sama sekali, kalau ketahuan curang maka akan diblacklist oleh semua teman (duh..serem banget tuh). Saya juga belajar kekompakan, terutama ketika permainan tersebut berupa kompetisi antar group (seru sekali, kalau kompetisi group).Kemudian, strategi, kami belajar strategi, contohnya ketika bermain gundu, atau bermain susun batu. Kami harus berfikir bagaimana caranya agar gundu dalam lingkaran keluar dan gundu yang dipakai untuk menembak juga keluar lingkaran. Masih banyak lagi hal positif yang diajarkan oleh permainan tradisional.

Susun batu, sumber gambar
Saya kangen, ingin bermain lagi. Ada tidak ya pesta permainan tradisional yang pesertanya bukan hanya anak-anak, melainkan orang dewasa juga. Semoga ada lembaga yang mau menyelenggarakan event seperti itu..amiiiin. Saya bersyukur sebetulnya, sekarang sudah ada geliat dari beberapa komunitas untuk mengenalkan lagi permainan tradisional ke anak-anak. Terimakasih..saya ucapkan untuk mereka. Mari Mak-mak, Bapak-bapak, adik-adik semuanya..kita kenalkan lagi permainan tradisional yang dulu pernah kita nikmati kepada generasi sekarang, agar mereka juga merasakan kesenangan seperti kita dulu saat anak-anak.. ^_^

20 comments:

  1. Yang atas, waktu aku kecil namanya 'damdaman' hehee, aku tinggal di cilacap waktu kecil. Salam kenal Mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya, namanya "damdaman" ya, ya Allah baru inget, ternyata memang namanya beda ya di setiap daerah.. Main lagi yuk Mbak..?? Kapan ya?? kalau ketemu apa? hehehe.. kecil saya di Bumiayu..deket kan?

      Delete
  2. Gambar paling atas, kalau di kampung saya (Jombang) disebut Macanan jeng.
    Saya sering memainkannya di teras rumahtermasuk main kelereng itu.
    Terima kasih sudah mengingatkan masa lalu.

    Yuk ikut kontes di blog ku menyongsong Hari Kartini 2013. Simak di sini http://happyphotograph.com/kontes-foto/kontes-unggulansehari-menjadi-srikandi

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah namanya beda2 ya Pakdhe.. saya malah agak lupa cara mainnya Pakdhe.. oke Pakdhe, sudah saya bookmark sama pengingat, smoga saja tidak lupa..
      Salam hangat juga dari Jakarta.. ^_^

      Delete
  3. Hmmm usul yang bagus mbak, mungkin perlu bagi pemerintah untuk membuat semacam festival permainan anak tradisional.

    Permainan anak-anak jaman dulu memang terlihat tak modern, tapi justru disitu anak-anak bisa berlatih akan banyak hal, tentang kreatifitas, mandiri, kesetiakawanan atau pelajaran jika curang kita akan dikucilkan teman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha betul, dulu saya pernah dikucilkan seharian, hehehehe... akhirnya minta maaf dan ga mau curang lagi.. (waktu itu main aburan)

      Delete
  4. kalau didaerahku engkelk namanya demprak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah beda lagi namanya, tapi cara mainnya sama kan ya? yang pake pecahan genteng dilempar trus kita harus loncat2 pakai satu kaki tapi ga boleh ke kotak yang ada pecahan gentengnya..
      Ngomong2 pecahan genteng, knapa dulu selalu ada saja pecahan genteng buat main ya?? Heran... ???

      Delete
    2. iya cara mainnya sama. Dulu selalu bisa menemukan pecahan genteng tapi sekarang gak pernah lihat pecahan genteng tuh :)

      Delete
    3. iya sekarang lebih keren ya Mak mainnya pake pecahan keramik.. hehe.. Main yuk Mak, ajakin Mak2 yg lain juga..hehehe

      Delete
  5. wah, jadi inget masa kecil dulu,, :)

    kunjungan perdana, salam kenal.. ayo mampir sini http://masdiqk-zone79.blogspot.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama juga ya mas? permainannya apa saja dulu? Oke, saya berkunjung ya.. Terimakasih sudah berkunjung, salam kenal juga.. ^_^

      Delete
  6. waah mengenang masa kecil, ini aku sekalian nunjukin mainan ini ke anak2ku lewat postingan ini looh. manteb nih mba ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa... ga nyangka postinganku.. eh tapi memang menyenangkan sih Mak.. main seperti itu banyak temen, trus sehat pula.. terimakasih Mak sudah berkunjung..

      Delete
  7. ngangenin mbak suasananya juga rame, gak kayak sekarang, rame pun karena teriak2 di depan playstation/pc

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh.. ayo ngenalin sama anak, ponakan, anak tetangga, mainan kita dulu.. ayo..ayo.. ^_^

      Delete
  8. anak jaman sekarang lebih akrab dengan ps dan game online

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebetulnya tidak semua anak sih.. tapi memang sudah kebanyakan anak kyk gitu... :)

      Delete
  9. damdas jaman sekarang ada gak ya di permainan komputer? Adanya catur doang ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin sudah ada ya.. kalo belum ayolah sapa yg pinter, bikinin ya.. :)

      Delete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...