Wednesday, 10 September 2014

(Commuter Line) Alat Ukur Tinggi Anak

Sudah beberapa hari ini saya melihat ada benda baru di setiap pintu masuk stasiun. Pertama kali melihat tidak sempat mempelajari.. (halah bahasanya), karena terburu-buru KRL yang akan saya naiki sudah datang. Eh, ternyata di stasiun tujuan juga ada lagi alat seperti itu. Penasaran, apa sih alatnya?

Alat ukur tinggi anak usia 3 tahun (dok. pribadi)
Saya juga tidak tahu namanya, hehehehe... Tapi fungsi alat ini hampir sama dengan fungsi meteran jerapah yang ada di posyandu. Fungsinya yaitu mengukur tinggi anak yang berusia 3 tahun atau lebih. Alhamdulillah sekarang sudah semakin ketat ya.
Jadi, kalau penumpang Commuter Line (CL) membawa anak usia 3 tahun atau lebih harus diukur dulu tingginya. Kalau tingginya kurang dari 90 cm maka boleh tidak menggunakan tiket. Namun, kalau tingginya lebih dari 90 cm, maka harus membeli tiket.

Semoga penggunaan alat ini teratur dan sebagaimana mestinya, amiiin. Semoga juga, para penumpang CL tingkat kejujurannya tinggi ya, amiin. :) Semoga pelayanan dan fasilitas KAI lebih baik lagi dari tahun ke tahun, amiiin.

21 comments:

  1. aku belumnaik kereta lagi nih mbak sejak bulan juni

    ReplyDelete
  2. di pasang alat itu mungkin supaya penumpang membawa anak kurang jujur ya heheh,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang ada sih Mak, yg suka asal nyebut umur anaknya biar anaknya ga bayar tiket. Mungkin mereka2 itu sedang kekurangan uang.. :)

      Delete
  3. Ooo pembelian tiket berdasarkan tinggi badan ya, Mak? Selain usia tentunya. Aku baru tahu soal ini. Makasih sharingnya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, alatnya baru ada sekitar semingguan ini.. kalo di luar KRL saya nggak tahu sudah ada atau belum..

      Delete
  4. Aminn.. btw, kangen naik kereta :(
    Disini fasilitas kereta api tidak sebaik di Jawa.. bahkan dulu ada yg bilang kereta eksekutif itu kaya ekonomi aja x_x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga tahun ini atau tahun depan bisa lebih baik lagi ya Mbak... amiiin

      Delete
  5. Kayak diwahana-wahana itu ya. Tapi kalau di wahana itu berhubungan dengan keamanan, bayarnya tetep :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama, kalo di kereta lebih dari 90 cm bayarnya 1 tiket. Tapi toh tiketnya ga mahal Mak :)

      Delete
  6. Ini fasilitas memudahkan sistem ya, Mba. Kalau 91 cm, masih gratis, kan? Indonesiah kan baek. :D

    Saya beum pernah merasakan naik KRL. Maklum, urip di ndeso, Mba. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya tergantung kemurahan hati si petugas deh kalo 91 cm.. wkwkwk lagian itu 1 cm emangnya kelihatan Mak dg alat ukur seperti itu? Jangan2 jambul rambutnya tinggi.. :)

      Delete
  7. Ini iklan sekaligus fasilitas umum hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahh... masa sih? wah.. mesti minta kompensasi nih.. hehehehe... :)

      Delete
  8. Pengalaman naik Commuter gegara SB 2014 kemarin, asyik juga ternyata....Bekasi - Juanda cuma berapa menit aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya tahu.. saya tahu... Mak Lies naik CLnya sambil ngobrol seru sama temen seperjalanan kan?? Secara CLnya msh banyak yg kosong jadi ACnya bener2 kerasa... hehehe

      Delete
  9. Bagusnya sih meski belum lewat mending beli tiket, toh ngajarin juga anak2 buat beli tiket dan hal lainnya :). Pengguna commuterline juga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu benar sekali, kalau anaknya sudah berumur 3 tahun, lebih baik langsung beli tiketnya saja :). Iya, sudah 7 bulan ini saya menggunakan Commuter Line berangkat-pulang kerja :)
      Kan saya jg anggota milisnya Bang Angga..

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...