Wednesday, 9 September 2015

Jadwal Cuci Mencuci Baju Ala ReeNgan

Assalaamu'alaikum... ^_^

Ini bukan iklan, tapi murni curhatan, hehehe.. Sepertinya saya sudah sering ya curhat tentang mencuci baju, mulai dari mencuci sendiri untuk berhemat sampai tips mencegah baju hilang di laundry. Teman ReeNgan setuju enggak kalau cuci mencuci dan seterika menyeterika adalah acara terkaporit para Emak? Saking kaporitnya sampai ada yang menciptakan mesin cuci. Walau belum ada yang bisa membuat sebuah kotak dimana kalau dimasukkan baju lecek jadi bisa licin dan rapi sendiri.

Dari dulu banyak sekali metode mencuci yang saya coba, mulai dari mencuci tiap hari, seminggu sekali, sampai nyerah saya masukkan laundry saja semua. Kok bisa gitu?
Ya.. saya merasa kalau saya ini sering kecapean dan kekurangan waktu. Sampai pada suatu ketika di bulan Juli 2015, saat hasil laundry itu saya buka, saya mendapati pakaian saya dan suami masih lecek dan kerudung saya banyak yang hampir gosong. Hmmm... mungkin kah itu pertanda kalau saya memang harus mencuci dan menyeterika baju sendiri? 

Teman saya ada yang menyarankan untuk membeli mesin cuci. Ummmm... enggak dulu deh, pertimbangan saya adalah karena saya ini masih jadi "kontraktor" sehingga mungkin kalau suatu saat harus pindah "situs" jadi repot. Saya berfikiiiir lagi, bagaimana ya caranya biar cucian bisa terhandle semua tapi sayanya enggak terlalu lelah.. :). Kalau saya harus mencuci tiap hari rasanya enggak sanggup deh, sementara jam 7 pagi saya sudah harus bersiap-siap berangkat kerja. Pulang kerja pun badan rasanya remuk lah. Mangkanya saya salut pakai banget kepada ibu-ibu yang walaupun badannya remek sepulang beraktivitas di luar, masih sempat untuk mencuci baju.

Akhirnya saya menemukan jadwal mencuci yang saya rasa cocok untuk saya. Saya di sini adalah seorang istri yang bekerja, keluar rumah pagi, pulangnya malam, hanya hidup berdua dengan suami (di kontrakan), cuma punya satu bak dan 2 ember, serta tempat jemuran yang terbatas (KOMPLIT KAN?? hehe).
  • Saya mencuci pakaian atau kain yang sudah terkumpul selama seminggu (di sini underwear tidak masuk ya.. kalau itu saya cuci tiap hari)
  • Saya pisahkan dalam 4 kategori, pakaian berwarna, pakaian dominan gelap, pakaian dominan putih, dan kain lainnya (sprei, handuk, keset, serbet, dan lainnya)
  • Saya membuat jadwal mencuci :
  1. Mencuci pakaian berwarna di hari Kamis atau Jumat, 
  2. Sabtu atau Minggu saya mencuci yang kain lainnya (tidak langsung semuanya, tapi satu kategori perminggunya), 
  3. Pakaian dominan gelap serta dominan putih harus saya cuci di hari Selasa, karena suami memakai seragam warna gelap di hari Kamis.
  • Saya bertekad dalam diri saya sendiri kalau saya harus menjemur pakaian itu di pagi hari sebelum saya berangkat kerja.
It sounds ridiculous, isn't it? Ya kayak kekanakan gitu ya, padahal cuma masalah mencuci pakaian saja sampai nulis blog. So what lah ya, mungkin bisa jadi inspirasi untuk yang lain, kan?? Cuma, saya enggak ngoyo harus tepat hari. Kalau cucian lagi sedikit ya langsung saya cuci semuanya. Sebenarnya sih, yang penting hari Rabu sudah saya setrika baju-baju itu, karena saya dan suami pakai seragam kantor di Kamisnya.. hehe.

Balik lagi ke cuci baju, misal paginya saya mencuci baju, maka urusan cuci piring dan ngepelnya pindah ke malam. Saya memisahkan baju berdasarkan warnanya biar baju-baju itu tidak cepat kusam. Soalnya pernah saya mencuci semua baju saya rendam dalam 1 bak, setelah beberapa kali mencuci dengan cara itu, saya mendapati baju putih saya jadi kusam sekali. Kalau ibu saya dulu (satu keluarga ada 5 orang) mencuci tiap pagi. Tugas kami sebagai anak ya bantuin ibu, gantian kadang saya yang nimba air dan adik saya yang bilas, trus adik saya satunya lagi yang jemur. Itu beneran jadi cepat selesai.

Ummm... kalau Teman ReeNgan bagaimana nih, pproses cuci mencuci bajunya? Seribet saya kah, atau punya cara lain? Sharing dong di komentar, yaa.. Karena tidak memungkiri kalau mungkin suatu saat jadwal mencuci saya akan berubah, hehe.

17 comments:

  1. Kalau udah lihat cucian yang numpuk, bawaanya pingin tarik selimut. Hahahaha

    Btw, aku pernah punya pengalaman yg sama juga. Jilbab malah sampai bolong pas tak masukan laundry. Jadi yaaa, mending ngucek sndiri. Pelan2. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman terakhir dg laundry itu kayak menampar saya untuk cuci baju sendiri lagi, hiks.. Akhirnya sekarang kalau lagi cuci baju kayak orang lagi bertanding, semangat banget... ^_^

      Delete
  2. Saya tiap hari nyuci dan setrika mbak supaya tidak menumpuk dan hari minggu bisa bebas sebebas2nya....karena air di komplek suka mati kalau agak siang dikit maka saya bangun jam 3 pagi bwt nyuci sambil masak, sorenya baru setrika...itu tiap hari saya lakukan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya acungkan 2 jempol buat Mbak Yuni...!! ^_^
      Iya itu Mba, kondisi juga ya yg bikin kita harus putar otak cari cara menghandle semua pekerjaan rumah yg kelihatannya remeh temeh tapi membutuhkan waktu juga.. :)

      Delete
  3. kalau saya sih urusan nyuci tiap hari kalau habis mandi .. pasti langsung di cuci dan di jemur sebelum berangkat .. jadi cucian sedikit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kereeenn... biar cucian enggak numpuk ya.. :)

      Delete
  4. kalau aku masih di rumah orang tua nih mba, sama suami hehehe (aku gak bisa hidup sendirian tanpa my mom LOL). kami disini pakai mesin cuci dan ada assten rumah tangga khusus cuci dan strika dia datang hari ini untuk nyuci, besok nya nyetrika, besoknya nyuci, besokan nya lagi nyetrika.begitu aja jadwal nya hehehee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, adanya asisten rumah tangga memang bener2 meringankan beban pekerjaan rumah tangga.. :)

      Delete
  5. waaaaah post blog yang sangat bermanfaat mba.. paling enak emang nyuci pakaian.. tapi kalau nyetrika pakaian ampun deh nyeraaah..

    ReplyDelete
  6. Wahh sama mak, sy termasuk orang yg paling gak bersahabat dg cucian. Dah nikah 3 tahun, tetepa aja cucian jadi momok.ujung2 klo dah numpuk mesti di laundry. Dari kecil dimanjain sama asisten rmh tangga jadinya dah gede malah buruk managemen cuci mencuci. Gak sekedar mencuci, mulai merendam, mencuci, bilas cucian, rendam dg pewangi pakaian, menjemur, angkat dari jemuran, dilipat,disetrika, dimasukan ke lemari. Banyak tu kan mak. Ohh...cucian bikin hidupku rumit. Sama mak aku juga blm beli mesin cuci karena kontraktor juga. ( curcol sekalian..hehe..)

    ReplyDelete
  7. rajin banget sih mba ada jadwalnya, saya cemplung2 aja nih makanya pakaiannya ngga karuan hihi. kecuali yg putih saya pisah :)

    ReplyDelete
  8. Nggak ridiculous, koq. Saya kira akan ada orang yang terbantukan dengan tip ini, Mak. Mencuci jadinya lebih asyik. Ada lho orang yang rempong, tidak kepikiran akan tip ini :)

    ReplyDelete
  9. Kalau saya mencuci baju 2 hari sekali, supaya di hari lainnya mengerjakan pekerjaan RT lainnya, hehehe
    Dan nyucinya sama mba, pake manual alis penggilesan hehehe, soalnya perasaan nyuci di mesin cuci kok kayaknya ga bersih ya (air di rumah kuning soalnya, huhuhu)

    ReplyDelete
  10. nitippppp donggg cuciann numpukkk ini

    ReplyDelete
  11. kalo aku nyuci dua hari sekali, biar hemat listrik. nah masalahnya ada pada nyetrika nih. kayaknya kok susaaah banget lama-lama nyetrika. Bosaaan..hehehhe
    aku mau coba buat formula kayak mbak riski deh biar ketemu jalan keluarnya :)

    ReplyDelete
  12. kalau saya nyuci tiap hari pas malam sepulang kerja setrikanya seminggu tiga kali pas malam juga... :)

    ReplyDelete
  13. saya terinspirasi sm cara nyuci ibu.Saya masi pelajar tp gmau repotin ortu jd pgn nyoba nyuci dan setelah saya tau trik nya jd pengen lgsg praktek.Sipp makaksih bu

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...