Tuesday, 28 October 2014

Jangan Sebal dengan Gurumu

Seperti biasa, malam itu masih ada anak-anak bimbel yang ngobrol sambil menunggu jemputan mereka. Beberapa anak kelas 12 saya lihat sedang asyik dan seru membahas sesuatu. Saya kan orangnya punya rasa penasaran yang tinggi, jadi diam-diam juga saya ikut mendengarkan pembicaraan mereka.

Anak 1 : "Ih, sebel banget deh sama guru (pelajaran tertentu) gue. Masa baru aja ngasih materi, kita paham pun belum, eh udah ulangan aja. gue bener-bener ga paham sama yg dia omongin."

Anak 2 : "Eh.. kita kan udah kelas 12 nih ya, bentar lagi UN. Mau ga mau kita mesti paham semua pelajaran terutama yang di UN kan. Lu mau tau cara biar paham sama pelajaran itu ga?"

Anak 1 dan Anak 3 : "Iya.. apaan?"


Anak 2 : "Lu jangan sebal sama guru Lu. Bagaimana pun cara dia ngajar, Lu jangan sampai sebal apalagi benci, soalnya itu bisa ngehalangin pelajaran masuk ke otak Lu. Gue pernah ngebuktiin, waktu SMP gue sebel banget sama guru (pelajaran tertentu), trus Nyokap gue bilangin kayak gitu. Gue coba buat ga benci sama guru itu. Ajaib lho, pelajaran dia yang tadinya ga masuk sama sekali ke otak gue, bisa masuk dengan lancarnya."

Ada betulnya juga sih kata-kata si Anak 2 itu. Dulupun saya pernah diberi nasihat oleh Mama saya, jangan pernah sebal dengan guru, pelajaran nggak bakal masuk ke otak. Perilaku menyebalkan di sini masih dalam batas normal yang tidak melanggar susila. Mungkin itu semacam sugesti ya, hmmm... sayangnya saya tidak terlalu mendalami psikologi. Misalkan punya perasaan sebal terhadap guru, secara tidak langsung kita sedang menyugesti diri kita, bahwa semua perkataan dari guru itu tidak betul. Akibatnya ya itu, rasa-rasanya kok bebal banget dengan pelajaran guru itu. Sebetulnya itu hanya salah satu dari sekian banyak penyebab sih.

Sebagai seorang pengajar, saya juga termangu mendengar percakapan mereka itu. Hmm... ada nggak ya murid saya yang sebal dengan saya. Apa itu karena saya terlalu ceria, lebay atau kadang terlalu galak? Ada gunanya juga sih mendengarkan percakapan murid bimbel tentang guru mereka. Sedikit-sedikit saya tahu apa yang mereka rasakan, dan dengan itu, cara mengajar sayapun saya buat agar lebih menyenangkan dan membuat mereka paham sepenuhnya tentang materi yang saya ajarkan. Kadang, setelah itu saya tanya ke mereka, kalian senangnya diajar seperti apa? Sedikit materi banyakin soal, atau materi dulu sampai paham lalu mengerjakan soal-soal.

Untuk orang tua yang anaknya sedang bersekolah, saya mengharapkan bantuannya untuk selalu berkomunikasi dengan anak tentang keadaan sekolah, teman, guru dan pelajarannya. Selalu menyelidiki penyebabnya dan memandang masalah si anak dari banyak sisi. Nanti deh, di postingan selanjutnya saya akan cerita bagaimana orang tua yang sangat sayang dengan anaknya, sehingga ikut-ikutan memandang semuanya dari sisi si anak. :)

Dunia pendidikan itu ternyata sangat menarik, banyak pelajaran yang bisa dipetik dari sini. :)

6 comments:

  1. Pelajaran bagus hari ini. Memang ada benernya yang dibilang si Anak 2. Kalau saya lagi benci sama seseorang entah kenapa ada rasa kepo aja ingin mengetahui lebih dalam tentang kehidupannya. Mungkin ini yang namanya BENCI = Benar-Benar Cinta haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe... boleh tuh Mbak, ayo Mbak Yuni "benci" aku dong... "benci" aku.. *ngarep
      Kalau benci dengan guru itu memang beda ya, kita jadi malas dengan pelajaran si guru itu, jadinya kita sendirilah yang rugi sebenernya :(

      Delete
  2. Itu juga nasehat bapak saya. Tapi tetep aja ngga ngerti2 pelajaran eksak, karena kemampuan saya bukan di pelajaran itu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe Mak Dey, kemampuan setiap orang berbeda2 memang. Saya juga tidak mampu mengingat banyak hal dalam waktu yang singkat, hiks.. sedih soalnya pengajar itu harus hafal nama anak yang diajarnya, sedangkan saya, lamaaa baru bisa hafal :(

      Delete
  3. Tapi saya selalu sebal dengan guru yang sok belagu :D kenapa ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu sifat dasar manusia sih Mbak.. :) Tapi ya kalau beliau tidak melakukan tindakan asusila atau melanggar hukum, mending menurut saya sih jangan sebal. Kalau masih sebal juga ya dipendam dalam2 biar tidak mengganggu konsentrasi belajar materi yg dia ajarkan :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...