Monday, 2 February 2015

My Experiences

Assalaamu'alaikum... ^_^

Hari ini saya ingin posting tentang nostalgia, hehehe.

scrapbook sederhana
Pembaca ReeNgan nggak tahu kan, kalau sebenarnya ReeNgan itu punya kakak? Iya, jadi sebelum Reengan dilahirkan, saya ternyata telah melahirkan sebuah blog, namanya "My Experiences". Isinya? Hampir sama dengan ReeNgan, yaitu semua pengalaman saya. Namun, ada yang berbeda dari mereka berdua. Bedanya, ReeNgan itu digital blog, kalau My Experiences (ME) adalah manual blog, hehehe. Jadi, kalau ReeNgan ada di internet, ME ada di sebuah buku tulis.

Awalnya saya hanya ingin mencatat resep masakan yang saya buat, kemudian bertambah dengan menuliskan pengalaman pertama makan sesuatu. Lalu berkembang menjadi sebuah buku berisi pengalaman pertama saya. Saya lupa asal ide membuat ME ini dari siapa, yang pasti saya pernah melihat ada ibu yang membuat buku pengalaman pertama si bayi sampai berusia 7 tahun. 

scrapbook sederhana
Cerita atau resep masakan di buku itu dilengkapi dengan gambar atau bukti nyata. Misalnya nih, saya pertama kali makan mie kimchi instan (dalam wadah gelas), maka tutup atas dan plastik bumbunya saya tempel juga di halaman itu menyertai cara memasak dan penilaian saya terhadap mie tersebut. Pun, waktu saya jalan-jalan ke Solo untuk yang pertama kali. Mulai dari retribusi terminal, tiket, sampai fotonya saya tempel di situ beserta kesan saya terhadap tempat tersebut. Ada lagi kenangan sebatang cokelat yang diposkan suami saya dari Jakarta ke Semarang, bungkusnya langsung saya tempel, dengan keterangan tanggal terima, trus dalam rangka apa, dan ucapan terimakasih dari saya.Kuitansi gaji saya yang pertama juga ada di ME.

scrapbook sederhana
Hahahaha... rasanya campur aduk deh waktu melihat lagi si ME ini, hari Minggu kemarin saat saya sedang membereskan rumah. Saya buka lagi lembar per lembarnya, membaca ceritanya. Lalu tertawa, tersenyum simpul, bahkan beberapa kali sempat berkaca-kaca. Ternyata banyak sekali kasih sayang yang sudah Allah berikan ke saya. Ahh.. saya kok jadi pengin nangis ya. 

InsyaAllah saya akan mengisi sisa lembaran di ME yang sudah sangat lama tidak saya isi.

Pembaca ReeNgan sendiri, pernah punya pengalaman seperti saya?

30 comments:

  1. eh itu paling kertas koran ya yg ditempelin, aku punya diary yg begituan juga mbak...curhat sgala tetek bengek disana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener banget. Dapet koran bekas dari ibu kos, trus dicari huruf-hurufnya.. hehehe.

      Delete
    2. Heihehei Saya punya banyak koran bekas

      Delete
  2. Kalo buku diary-ku dulu polosan aja mbak. paling ya dicoret-coretin juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama kayak waktu saya SMA, Mbak Hilda. Punya buku diary. Kalau dibaca sekarang, jadi malu sendiri.. hahaha saya pernah alay dan galau juga ternyata..

      Delete
  3. aku pernah nempelin my dream di buku agenda...foto pelaminan...hihiii. seru ya Mak si ME ituh

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihir... asyik tuh. Iya seru banget Mak Astin.. :)

      Delete
  4. waktu SMP dulu saya rajin nulis diary dibuku seperti ini mbak. sampai SMA masih berlanjut. Sekarang saya hanya punya dream book :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mau dong Mba Lia posting dream book nya kayak gimana? :)

      Delete
  5. Kalau saya punya buku diary cuma buat nulis
    jadwal n tugas2 biar ga lupa


    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya malah belum punya yang itu, baru ada di kertas.. :) Nanti bikin ah.. :)

      Delete
  6. Wah... kalau ini sih serasa menemukan harta karun kedalaman hati....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget Mbak Susi... rasanya sueneng poll pas nemu buku ini...

      Delete
  7. butuh ketelatenan untuk rutin ngisi diary ya, baik untuk membiasakan diri menulis
    blognya bagus mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya butuh ketelatenan banget, tapi overall kegiatan ini menyenangkan sekali. :)

      Delete
  8. Dulu pernah keidean bikin diary seperti itu, tapi karena ga telaten dan kadang barang bukti uda keburu dibuang hix. Btw sungguh kreatif sekaliiii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang mau bareng-bareng coba, Mba Noniq?

      Delete
  9. kreatif ya mbak membuat penyusunannya, bisa dong belajar, salam kenal ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penyusunannya sih suka-suka kita aja Mas.. :)

      Delete
  10. hihihihihi...itu kayak aku jaman smp sma dan sekolah lanjutan MakFit...namun entah kemana itu si buku nostalgianya....aku wes ra tau neh bikin...ora kober...hihihihi

    ReplyDelete
  11. si kembar identik serupatapi tak sama ya mba. hehehehe
    salam kenal mba... hehehe jadi inget jaman SMA dulu...kehidupan boording school yang punya buku tapi isinya pengganti sms gitu. 1 buku 1 pasangan yang berkomunikasi lewat buku ajaib..heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. dan so sweet banget cara "sms"annya.. bukunya masih ada?

      Delete
  12. Ih kreatif nih mak, diarynya. Aku punya diary jaman SMA-kuliah. Baru aja tadi pagi beres2 kamar. Abis baca jadi pengen ketawa, geli dan pengen noyor bayangan sendiri di cermin. Betapa noraknya saya dulu hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Teh Efi. Saya waktu muda dulu juga ternyata pernah 4l@y... hahaha...

      Delete
  13. pernah punya. Tapi udah gak tau kemana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikin lagi yuk Bunda KeNai...!! Bareng2 saya.. :)

      Delete
  14. Ya ampun, aku sering bertanya-tanya, terutama kalau habis dari tempat2 yg tak mungkin kukunjungi lagi, benda2 kenangan itu mau diapain. Meski kadang sepele spt peta, brosur atau karcis, tapi kan sepertinya nggak akan mungkin kesana lagi. Idenya bagus nih.

    ReplyDelete
  15. Kalo aku Mak, saat belajar di sekolah pas gurunya bikin bosen, aku suka coret2 buku tulis yg belakangnya hihihi.....atau gambar apa aja

    ReplyDelete
  16. saya punya mak dulu buku diary tp isinya tulisan doank ga ada tiket nonton atau lain-lain...isinya curhat too heheheh

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...