Monday, 14 April 2014

Anak Anda Kutuan? Oh Tentu Tidak, Kan Ada ...

Hiiiii.... peringatan dini bagi yang merasa tidak kuat membaca postingan ini, silahkan menyingkir atau gunakan masker rambut :). 

Kenapa sih saya bahas tentang kutu? Hehehe.. suka-suka saya lah.. enggak ding, ceritanya kemarin saya kan pulang kampung untuk coblosan Pemilu 2014 ya, selama 2 hari. Karena coblosannya sebentar dan jadwal kereta masih jam 8 malam, jadilah saya ngobrol-ngobrol dulu dengan tetangga rumah. Kebetulan mereka lagi asyik ngegosip kira-kira caleg mana nih yang bakal menang (gosip berkualitas). Ada seorang ibu yang sedang "ndidisi" anaknya. Ndidisi itu mencari kutu di kepala. Hehehe... saya maklum dengan hal itu, dulu sewaktu saya masih kecil, cuma pake kaos dalam sama celana pendek, suka mandi di kali, dan kulitnya bersisik (alias kering banget bin dekil), saya kutuan juga. 

Didis, kadang malah sampai tertidur (kredit)
Berdasarkan pengalaman saya di dunia perkutuan, saya punya beberapa cara untuk mengenal dan menghilangkannya. Pertama, mari kita kenalan dengan kutu kepala ini. Nama ilmiah dari kutu kepala (menurut wikipedia) adalah Pediculus capitis termasuk kedalam jenis serangga. Kutu ini berkembangbiak dengan bertelur (Jawa:lingsa) lalu melalui tahap metamorfosis tidak sempurna, menjadi bentuk kutu muda (Jawa:kor) dan kutu dewasa (Jawa:tuma). Fase telur dari kutu ini mudah dikenali, telurnya menempel kuat di rambut, dan akan berkilau jika terkena sinar. Saat telur mulai menetas biasanya kondisi kepala sangat gatal dan berasa panas. Kemudian berkembang menjadi dewasa, kutu dewasa ini bisa meloncat dari satu kepala ke kepala lainnya, makanya sering ada yang bilang ketularan kutuan. Mereka (dewasa) bisa bertelur 6 telur perhari, dan akan menetas setelah 8 hari (wikipedia), makanan mereka adalah darah inangnya (dalam hal ini manusia). 

Telur Kutu (kredit)
Kutu dewasa (kredit)
Jadi tanda-tanda orang terserang kutu baru dapat dirasakan ketika kutu-kutu itu berkembang biak dan menetas, yakni timbul rasa gatal luar biasa di kulit kepala, kepala terasa panas, muncul merah-merah di kulit kepala, leher atau bagian belakang daun telinga. Dulu, kalau saya sudah mulai garuk-garuk kepala, Mama cepat tanggap langsung memberikan pengobatan. Apa saja?

Siapkan Minyak Rambut (Bisa Urang Aring atau Minyak Kelapa)
Siapkan Serit (Sisir Kutu)
Siapkan Media Keras (Lantai, Papan) dan Kertas Putih

Pertama, oleskan minyak rambut ke seluruh permukaan kulit kepala dan rambutnya, sisir dengan sisir biasa, biarkan selama 10 menit. Kedua, setelah 10 menit, mulai sisir rambut dengan sisir kutu, kalau ada kutunya, langsung pites (bahasa Indonesianya apa ya?) atau tekan kutu tersebut. Ketiga, lakukan hal ini rutin sampai kutu tersebut hilang. Biasanya semingguan baru hilang semua. Kalau cara ini kelamaan, bisa dengan menggunakan obat kutu pedi*ox, tapi kata Mama, biar rambut kamu tambah lebat dan hitam jadi pakainya minyak rambut. Sebetulnya bisa juga dengan bawang putih di tumbuk halus kemudian dioleskan ke kepala dan rambut, cuma baunya itu lho.. hadehh.. (untung Mama enggak pernah pakai cara ini).

Serit/Sisir Kutu (kredit)
Oke, itu resep lama dari saya, eh Mama saya. Hindari kutu dengan cara, jangan memakai handuk berbarengan dengan orang yang sedang kutuan, dan jangan jijik dengan kutu. Menurut saya, anak kecil kutuan itu wajar, apalagi anak kampung yang doyan mandi di kali, hehehe... saya jadi tahu bentuk kutu dan cara memusnahkannya dari kepala tanpa membuat rambut rusak.


20 comments:

  1. Aku waktu kecil juga semoet kutuan. Kadang kutu nular juga sih kalo temen ada yg kutuan. Qiqiqi... kalo adikku enak pas dia kecil udah ada obat kutu peditox

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... dulu kalau kecilnya kutuan berarti kita anak gaoooll getoh.. wkwkwkwk. Tapi dulu sebelum ada pedi*ox, enaknya kalau lagi diambilin kutu sama Mama, suka berasa lagi dipijat kepalanya.. sampai sering ketiduran.. hehehe

      Delete
  2. Hahaha baru aja pas plg ke batam sepupuku kutuan xixixi...filibas pake peditox tp kurang mempan jd mmg harus sabar..g kbayang gatalnya gimana hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah.. berarti itu kutu super ya.. hihihi.. dibasminya juga harus dengan tangan super dan super sabar.. memang harus telaten kalo kayak gitu.
      Gatelnya itu berasa pengen ngegaruk tembok Cina dari ujung ke ujung Mak.. :(

      Delete
  3. jadi ingat masa kecil. Kecil saya dulu pernah kutuan juga hehehe... ketularan bibi (tante) saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kutuan, masa kecilnya pasti bahagia.. :)

      Delete
  4. aduh lihat kutu aku lansgung gatel mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan sampai kena deh Mak.. gatelnya luar biasa... bikin tangan ga bisa ditahan buat nggaruk-garuk kepala

      Delete
  5. Dulu aku kutuan Maaaak, haduuuuh mpe jerit-jerit akunyaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti dulu jaman masih bocah, kite anak gaul Mak... hehehe

      Delete
  6. Maaaaak, serit ituuuuu..jadi kangen mbahku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih banyak dijual Mak, di abang2 yg jual jepit rambut. Mama ku masih punya yg dari plastik, dulu yg dari tanduk kerbau entah kemana, padahal banyak kenangannya, lagi ga patah2.

      Delete
  7. Uhuk, lihat telornya giloo. Ndidisi lingsa. Hehehehe

    Rajin keramas benkutune mabuuur, Mba. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuhuuu.. rajin keramas tiap 2 hari sekali cah ayu, tapi dulu ya gitu deh.. anak kampung gaul gitu lah... :)

      Delete
  8. aku pake lotion anti nyamuk mbak waktu kecil
    diungkep ini rambut pas tidur malam pake handuk kecil
    paginya keramas dan langsung deh itu diliat di handuk kutunya pd nempel hahaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukannya pake minyak gas dek? Wkwk

      Delete
    2. wkwkwk.. idenya bisa dicoba tuh, antara nyamuk sama kutu kan sama2 serangga.. tapi rambutnya ga masalah kan?

      Delete
  9. Rata2 anak dl emang kutuan ya xD
    klo aku istilahnya petani ndidisi itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya... petani..
      kalo anak kecil sekarang karena sdh jarang mandi dikali jadi jarang kutuan Mbak.. padahal kutuan itu juga bisa mempererat hubungan ibu dan anak ya trus pijat refleksi juga.. :) dengan metani itu lho..

      Delete
  10. walah mba, telur kutunya itu toh, ssh ilangnya..
    ade sya yg kcl kutuan, gra2 tdr brg jd ketularan..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...