Tuesday, 29 April 2014

Televisi (TV)

Maaf saya bukan ingin pamer lho.. :) (etapi kadang yang bilang kayak begini niatnya malah ingin pamer ya.. :( Astaghfirullah), SAYA BELUM PUNYA TV.. :D. Ya.. tiga tahun ini saya dan suami sepakat untuk tidak membeli TV.

Bukan karena saya menganut paham tertentu yang tidak boleh nonton TV (saya pernah didoktrin seperti ini oleh seseorang :)), atau karena saya tidak punya biaya untuk beli TV (lebih cenderung ke yang ini sih.. hehe..). Namun, lebih karena saya dan suami belum butuh TV. Itulah kenapa saya banyak sekali nonton film untuk memuaskan keinginan saya akan cerita.

Lha kalau ingin tahu berita? Saya lihat portal berita yang ada di internet, dan begini-gini juga saya langganan koran harian yang terkenal itu lho karena namanya sama seperti penunjuk arah. Kalau mau nonton saluran TV yang lain? Saya memanfaatkan jam istirahat kantor dan sesudah jam kantor untuk nonton TV berbayar yang ada di kantor, hehe.. :).

Lantas, maksud postingan saya ini apa? Apa meminta belas kasihan para sahabat blogger, yang nanti akhirnya membentuk Gerakan Receh For Riski Get TV?? Enggak kok, saya tidak pernah bermaksud seperti itu, tapi kalau ada yang mau memberikan TVnya untuk saya, mending belikan saya DVD player saya deh yaaa... #ditimpuk rame-rame. Saya hanya ingin menyampaikan, memang susah untuk tidak memenuhi KEINGINAN kita (saya akui itu setelah saya mengalaminya), tapi kalau niatnya sekuat baja juga tidak susah untuk memikirkan betul-betul yang sebenarnya jadi KEBUTUHAN kita itu apa.

Oke.. jadi walaupun saya belum mempunyai TV... #akurapopo :D


Maaf kalau postingan kali ini agak absurd..
Efek tidak bisa tidur semalaman :(


12 comments:

  1. TVku jadul loh mbak, dan jarang di tonton :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. TV jadul ga papa Mak, yang penting punya TV. Jarang nonton juga ga papa, yang penting ga kudet kan... :D hehehe

      Delete
  2. Wah, jadi kecentil (bukan kecantol, hehe..) sama postingan Riski nih. Yang gak bisa tidur aja bisa bikin postingan yang manfaat gini, gimana kalo tidurnya bisa teratur ya? Ikutan emak-emak ranum yang suka becanda #tepok jidat, hehe, pastilah bisa menelorkan sebuah cerpen tuh. Iya, kan Riski. Tularin ke bunda donk ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe Bunda bisa aja... dan Bunnnn please deh.. saya bikin cerpen?? Dunia bakal miring 30 derajat Bun...
      Saya ga bisa bikin cerpen... *nangis goar-goar di kamar mandi* :D

      Delete
  3. Tipiku masih bisa ditonton meskipun jadul dan pernah dibanting Faiz, ngiiik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Justru smakin jadul nilainya bukannya semakin bertambah ya Mak?

      Delete
  4. Waah.. kirain ini mau ngereview teve, mba :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk amiiin moga suatu saat bisa mereview tv

      Delete
  5. Wkwkwkwkwk..
    Gpp kok Mak, kami juga baru punya TV pas udah punya anak, itu juga gara-gara bertepatan sama event bola internasional, aduh apa sih namanya.. ya itu deh.. dan suami ngotot harus nonton, ahahahha..
    Sekarang pun penguasa TV di rumah cuma Nadya yang bolak-balik nontonin DVD :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. weitz sama dong ya.. etapi emang ya, kalau sudah seumuran gini kayaknya TV itu bukan candu... :) (Exclude penyuka sinetron dan telenovela ya... :) #that's up to you, i apreciate)

      Delete
  6. hehehe.. oke deh aku juga rapopo ^_^

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...