Thursday, 13 June 2013

Contoh Langsung ke Anak

Kemarin saya BW ke blognya Bunda Myra Anstasia tentang "Tidak Mau Terlalu Melarang" ke anak-anak. Ya saya setuju, anak juga sama dengan kita, butuh alasan kenapa mereka tidak diperbolehkan melakukan suatu hal, jadi tidak bisa sebegitu saja dilarang dan tidak boleh bertanya alasannya. Dan lagi, anak itu ibarat spons berkualitas super, yang daya serapnya sangat tinggi. 

Saya melihat langsung di ponakan saya sendiri, bapaknya pengusaha konter HP dan pulsa yang tokonya di rumah. Jadi setiap hari ponakan saya itu sering main di toko bapaknya. Paginya dia main di toko, sorenya dia akan main sendiri dan menirukan sikap dan obrolan bapaknya di telepon saat sedang bicara dengan sales yang menawarkan HP. Nah.. sejak saat itu, jika ada sales HP yang datang dan mengobrol agak lama, si Bapak minta kalau materi obrolan mereka disaring, tidak boleh mengobrol terlalu vulgar di toko. Karena anaknya pasti akan menirukan obrolan mereka, tanpa tahu itu baik atau tidak.

Si Bapak tidak melarang anaknya (red-ponakan saya) untuk menirukan gerak gerik orang-orang di sekitarnya, justru dia sendiri yang membatasi perilaku dirinya dan orang-orang yang datang ke rumahnya. Mungkin ini salah satu cara kita untuk tidak terlalu sering melarang anak-anak ya. Contoh langsung dari orang dewasa.

Ponakan dan budhe nya sama-sama cantik khaaannn... :D

Ada satu lagi, ponakan saya itu anaknya super bersih. Pasti dia akan cuci tangan sendiri sebelum makan atau minta tissu basah, dan cuci tangan dan mulut setelah makan atau diseka dengan tissu. Saya kaget donk waktu melihat itu (saya sangat jarang bertemu dengan ponakan saya itu, karena dia tinggal di kampung halaman saya di Bumiayu dan saya di Jakarta), soalnya itu memang kebiasaan ibu dan budhe-budhenya. Saya dan ibunya selalu menggunakan tissu basah atau mencuci tangan dan mulut sebelum dan sesudah makan. Kami memang sering makan bersama, jadi kemungkinan ponakan saya itu melihat ya, dan akhirnya meniru. Apalagi kalau dia minta tissu dan mengelap sendiri mulut dan tangannya sampai bersih, pasti kami beri pujian.

Hal yang sepertinya sepele itu bisa menjadikan pembelajaran berharga untuk anak, dan pelajaran berharga juga untuk saya yang belum dikaruniai anak lagi. Jadi nanti bila saya dikaruniai anak, saya dapat mempraktekan contoh-contoh baik itu.

Terimakasih Mba Ais, Mama Ais, dan Bapa Ais.... ^_^


Note : Sekarang ponakan saya enggak mau dipanggil "Ais" saja, maunya dipanggil "Mba Ais" 
             Katanya : "Kan sekarang Mba Ais mau punya adik..."  Waaaaa.... cute banget, jadi pengin
             nyubit

11 comments:

  1. wah, terima kasih byk tulisan sy udah di link ke sini, ya.

    Setuju, Mak. Drpd melarang mending kita yang org dewasa membatasai diri. Krn selain rasa ingin tau anak yg besar, merek juga spons yang bagus bgt utk menyerap apa yg mereka tangkap.

    Mbak Ais sm budhenya cantikan mana, yaaaaa? hehehe. Setuju, sama2 cantik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. maafkeun mak, saya belum minta izin ke Mak, asal main ngelink aja..

      Iya memang, kadang kita juga suka heran kalau anak kecil ngomong kata-kata yg jelek trus ketawa dengan senangnya.. Saya yakin mereka hanya berucap tanpa tau maknanya, tapi ya kita sebagai orang yg tau maknanya bisa menasehati untuk tidak ngomong seperti itu. Dengan mengutarakan alasannya tentu..

      Terimakasih Mak, sudah berkunjung.. ^_^

      Delete
    2. kalau anak-anak ngomong kata-kata yang jelek eh ortunya malah ada yang suka ikutan tertawa padahals eharusnya gak kan

      Delete
    3. iya betul, padahal seharusnya enggak boleh ketawa, dari situ anak akan tau kalo omongannya ga disenengin sama ortunya, berarti dia ga boleh ngomong itu lagi...

      Delete
  2. betul nih, emang anak itu peniru nomor wahid deh, makanya kita mesti jaga kelakuan kalau di depan anak. jadi orangtua itu harus siap berperilaku sebaik mungkin untuk menciptakan buah hati yang baik juga, hehe

    suami saya juga pernah cerita hal itu di blognya: http://papaparentingnote.wordpress.com/2013/02/04/mesin-fotokopi-super/ *eh, jadi promosi blog suami, gapapa yak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiin InsyaAllah saya akan berbuat sebaik-baiknya untuk anak saya kelak...
      ga papa Mak.. silahkan..

      Delete
  3. Anak adalah pecontoh yang baik. Sangat baik malah sampai tidak mengurangi apa yang didengar.

    Salam
    Astin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, makhluk Tuhan yang paling polos... :)
      Salam kenal juga.. ^^

      Delete
  4. iih gemes kalo liat anak perempuan, secara anakku cowo semua. haha..

    Setuju, anak kalo kebanyakan dilarang maka akan memberi pengaruh yang negative juga. jadi orang dewasa yang kudu ikut ngerem memberi contoh buruk. Belajar jadi role model yang baik. *BRB, ngaca, belom jadi ibu yang sempurna buat anak* #keplak diri sendiri :D

    ReplyDelete
  5. makasiy yah mba riski,, jadi diingetin lagi buat selalu memberikan contoh yang baik ke anak-anak, jadi aku terus belajar buat memberikan contoh yang baik terutama to my tukey.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa... iya Mak.. hehehe saya hanya mau ngeshare... salam kenal Mak.. eh tapi kayaknya kita pernah ketemu deh ya... *sayasedangkumatsoktahunya :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...