Tuesday, 13 May 2014

HaPe Pertamaku, Pengikat Hatiku

Hari itu, 12 Juni 2005, beberapa hari setelah saya 19 tahun, dia datang dengan senyuman khasnya membawa sebuah kado ulang tahun untuk saya. Terharu adalah perasaan yang saya rasakan waktu itu. Dia menempuh jarak yang saat itu jauh menurut saya, Jakarta - Semarang, hanya untuk mengucapkan selamat ulang tahun dan menyerahkan kado itu. Isinya.... sebuah Hand Phone (HP). Dia bilang, aku ingin selalu mendengarkan suaramu (sampai saat ini jujur kalau ingat peristiwa itu saya masih senyum-senyum malu hehehe...).

Dia itu dulu adalah tunangan saya, mencari nafkah di Jakarta dan saya kuliah di Semarang. Ya.. dia sudah meminta saya pada orang tua saya setelah saya lulus SMA, tapi dia mau menunggu saya sampai saya tamat kuliah dan merasakan bekerja (maaf curcol ya..). Kembali ke HP, HP itu adalah Sony Ericsson T100 (persis seperti HP yang dijanjikan Omnya Mak Isti'adzah ... hehe... ternyata dulu HP itu terkenal juga ya).

Sony Ericsson T100 (sumber gambar)
HP ini sudah dibilang agak canggih pada masanya dimana layarnya sudah berlatar biru dengan tulisan hitam dan kita bisa kirim sms gambar dari HP itu. Saya suka sekali dengan HP ini karena dapat menyimpan sms sampai 150 sms, banyak sekali kan untuk ukuran saat itu. Selain itu dia slim, tipis dan kecil jadi bisa saya masukkan ke tas kecil. Aplikasi games yang ada itu lucu-lucu dan ngegemesin banget. Tapi... yang paling utama adalah baterainya awet sekali. Dulu kan sering ada promo gratis telepon di jam 00.00 - 05.00, nah kalau besoknya tidak ada kuliah atau si Dia sedang masuk siang, tapi sih lebih sering malam Minggu, HP itu selalu berdering di jam-jam tersebut, ikut menemani dua sejoli yang sedang bercengkerama (*emot malu-malu kuda nil).

HP ini sayang sekali pada saya, tapi sayangnya saya tidak menyadarinya, dan rasa sayangnya tidak saya balas dengan baik #menyesal kemudian (*emot gulungin diri di tikar Turki). Dia menemani kemanapun saya pergi (tidak termasuk saat sholat, mandi, nyuci dan ke toilet), selalu ada disaat saya sedih, selalu menghibur setiap saat. Namun, saya hanya merawat dia ala kadarnya, seperti "mencas" dia tepat waktu, membersihkan "kesing" dia setiap mingu, dan mengisi pulsanya (pakai ejaan Bahasa Indonesia saja ya, enggak ngerti ejaan Inggrisnya, maklum sibuk). Seringnya, saya membantingnya di kasur kalau saya sedang emosi tingkat langit ke lima, teriak-teriak di depannya sampai ada hujan badai lokal, dan selalu curhat tak berkesudahan kalau malam minggu si Dia enggak telepon.

Suami Istri paling bahagia :D
Ternyata eh ternyata saya belum memberimu nama ya.. hanya sering menyebutmu dengan HP SonEr. Tahun ke lima masa kuliah saya, kamu harus saya relakan berpindah tangan ke sepupu karena yah kondisi layarmu sudah cacat bekas saya banting ke tembok waktu marah banget nget nget... (#nyesel lagi tingkat langit ke enam). Walaupun sudah diperbaiki, Mama bilang kalau sepupu saya lebih membutuhkannya, dan saya sudah punya HP baru penggantimu.. :(

Terimakasih HP SonEr, sudah menemani saya selama 5 tahun, senang, sedih, panas, dingin, hujan badai, kering kerontang, banyak pulsa, fakir pulsa. Terimakasih sudah menjadi Mak Comblang yang manis dan tak pernah mengeluh sedikitpun. Terimakasih sudah membuat saya jadi keren dan eksis saat saya mati gaya.  Kamu itu ya, kurus-kurus tapi beneran tahan banting... :)

Terimakasih tak terhingga pada si Dia yang sudah mengenalkan saya pada dunia perHaPean. Mau jauh-jauh datang hanya untuk menyerahkan HaPe ini. Mau juga menunggu saya rampung kuliah yang memakan waktu lamaaaaa sekali. Dan sekarang, mau menjadi suami tercinta saya.. (*lalu curcol lagi.. :))



http://www.istiadzah.com/2014/05/giveaway-cerita-hape-pertama.html

28 comments:

  1. Dia bilang, aku ingin selalu mendengarkan suaramu (sampai saat ini jujur kalau ingat peristiwa itu saya masih senyum-senyum malu hehehe...).

    Wkwkwkwkwk...suka dengan yang iniiih..jadi inget ketika si dia juga suka meneleponku malam-malam hingga akhirnya menjadi suamiku, tapi sayang bukan HP pertama yang aku pegang..hihihii. Sukses yo Mak ama GA ini..ceritanya kereeen

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihi... aslinya kalo telpon dini hari pas maslam Jumat itu agak horor2 gimanaaa gitu.. takut ada yg ngiri trus nangis2 di pohon rambutan sebelah kos ku.. :)

      Delete
  2. Sama, hpku juga dibeliin suami. Tapi nggak ingat serinya, ingatnya cuma Nokia. Tapi sekarang terbalik, suami aku kasih smartphone & tablet, hadiah lomba blog wkwkwkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihiirrr.. prikitieww.. seneng banget ya Mak.. :)
      saya liat yg ikutan GA ini banyak yg akhirnya merit deh karna HaPe pertama, ntar yg punya blog dapat inspirasi nulis nih... :) - Peran HaPe Sebagai Mak COmblang Bahagia -
      hehehe...

      Delete
  3. Replies
    1. wkwkwkwkwkwk... komentar kamu lucu banget... wkwkwkwkwkwk....

      Delete
  4. aihhh foto kawinane dikeluarkeun hihihi sweet mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe... ya dong ah harus.. kan untuk menguatkan kalo si Dia itu bener2 ada.. :)

      Delete
  5. Aiihhhh.....so sweet banget sih kisahnya...

    ReplyDelete
  6. jadi cerita itu hape juga saksi 'mata' hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih tepatnya saksi "telinga sama mulut" Bun.. wkwkwkwk... :)

      Delete
  7. Romatisnya cerita tentang hp pertama-nya ;)

    ReplyDelete
  8. Wah dulu aku sempat pakai Soner juga >.< cuma karena familiar-nya sama Siemens and Nokia, jadi bentaran doank pakainya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Ka... kalo yg ga familiar sama SonEr memang agak ribet....

      Delete
  9. sweet story :)...ternyataaa ooh ternyataaa yaaa....moga2 menaaang maak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... terimakasih Mak... :)
      Yang sweet itu suami saya.. padahal katanya dia tidak bisa romantis2an.. wkwkwkwk

      Delete
  10. AIh aih .. kenangannya ... :) Mash adakah si SonEr?

    Kayaknya punya kami dulu HP itu ya ... aduh saya lupa .... mau ikut koq lupa duu HP pertamanya apa ...
    Sukses ya Mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya sudah tidak tahu kabar beritanya Ka.. :(.

      Delete
  11. Dulu pernah pake ini, tapi bukan hape pertama :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. berapa lama Mba pakenya? enak ga? hehehe... :)

      Delete
  12. Ia mbak, handphone yang layar biru waktu itu bisa dibilang keren ketika rata-rata layar lain warna hijau, ia gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk.. iya keren banget.. trus kecil pula.. :)

      Delete
  13. aiiih manis sekali, maaaak. aaaaakkk suaminya sabar banget pastinya deh, mau nunggu segitu lamanya hihihihi

    makasih ya udah ikutan GA-ku :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mak... suami saya sabaaar banget.. :) Terimakasih juga Mak, sudah mengadakan GA ini... )

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...