Wednesday, 11 June 2014

Prakarya dan Go Green

Dulu saat SD, saya ini nol dalam urusan membuat prakarya. Ya habisnya susah-susah sih menurut saya. Ada membuat bunga dari sedotan, membuat penggaris dari bambu, atau membuat lampion dari kertas manila. Saya hanya bisa membuat lampion dari kertas manila.. hehehe. Sewaktu kuliah sekitaran semester 8, saya melihat teman kos saya pintar sekali membungkus kado dari barang-barang sisa yang ada, dan ada juga yang suka membuat bros dari manik-manik, akhirnya saya juga ikut penasaran.

Berawal dari melihat teman itulah, sampai sekarang kalau diminta membungkus kado, saya jadi semangat sekali. Kadang aktivitas itu bisa seharian, mulai dari mencari barang bekas di rumah, sampai bungkus membungkus dan tempel menempel. Walaupun sepertinya memakan waktu dan tenaga, tapi saya pikir ini lebih murah dan lebih berkesan, serta salah satu upaya saya untuk ikut menyemarakkan program Go Green dengan meng-upcycle barang-barang bekas. Ini dia salah tiga contoh kado yang saya bungkus, kadonya jadi cantik bukan? ^_^

Kelihatan dari barang bekas tidak? (dokumen pribadi)
Selain itu, dulu ketika saya SMP, saya mendapat pelajaran PKK Tata Busana, dimana saya hanya ingat cara menjahit dengan tangan dan jenis tusuk jarumnya saja #maafBuGuru. Saya ingin sekali mengembangkan kebisaan saya itu. Karena untuk ikut mempraktikkan kebisaan teman saya yang mahir merangkai manik-manik, terus terang saya menyerah. Nah, kebetulan di dekat kosan saya ada dua penjahit, yang satu penjahit baju biasa yang satunya lagi permak jeans. Tetap dengan mengusung tema Go Green Upcycle, akhirnya saya memberanikan diri untuk meminta kain perca dari mereka, kemudian membeli beberapa bahan penunjang seperti resleting, kancing, dan jarum benang. Saya lantas youtubing cara membuat dompet/purse dan menjahit resleting. Semua bekal sudah di tangan, tinggal praktik, alhamdulillah setelah seharian menjahit tangan, berbuahlah tempat kosmetik sederhana dari kain jeans. Lantas saya ketagihan karena ternyata membuat prakarya sendiri itu tidak terlalu susah. Sayapun berkreasi lagi, kali ini membuat tempat serbaguna dari kain perca juga untuk kado seorang teman kos. Alhamdulillah, menurut dia itu cantik dan berharga sekali. Semuanya saya kerjakan seharian saja dengan tangan :). Alhamdulillah ya sesuatu.. :) selain murah, penuh makna, dan tetap Go Green.

Tempat kosmetik hasil jahit tangan pertama saya (dokumen pribadi)
Tas tangan kecil kado untuk teman kos (dokumen pribadi)
Setelah membuat tas-tas tangan atau tempat pensil dari kain perca tersebut, ternyata ada lebihan kain yang tersisa. Saya tidak ingin ada yang mubadzir, sebagian saya pakai untuk menghias kado (untuk kain yang sudah tidak bisa dijahit lagi), dan sisanya saya jadikan bros kain. Darimana saya belajar membuat bros tersebut? Semuanya dari craft blogger luar negeri dan dari video craft yang diunggah di youtube, karena pada saat itu, tahun 2009an, masih sedikit craft blogger Indonesia yang memajang tutorialnya di blog. Dari hasil iseng-iseng itu akhirnya ketika saya sudah di Jakarta, saya mulai memberanikan diri menjual bros-bros kain buatan saya, alhamdulillah terjual habis. Saat di Jakarta, kain percanya darimana? Kain percanya dari kakak ipar saya yang seorang penjahit. Bros-bros itu saya beri label HASTA HANA. Hasta artinya tangan, memberi arti bahwa bros ini murni buatan tangan saya, dan hana dalam bahasa Korea artinya satu, sedang dalam bahasa Jepang artinya bunga, maknanya bahwa bros ini saya buat dengan sepenuh hati saya yang tujuannya hanya satu yaitu memberikan bunga-bunga di hati pembeli dan pemakai bros ini.

Beberapa produk dari HasTa Hana (dokumen pribadi)
Nah.. kebetulan Kepala Sekolah saya mengetahui tentang bros kain buatan saya itu, lalu beliau meminta saya untuk mengadakan ekstrakurikuler prakarya setiap hari Sabtu. Tujuannya adalah selain menyukseskan program Go Green dari pemerintah, diharapkan anak-anak punya keterampilan lain dan juga belajar berbisnis. Alhamdulillah berjalan dengan baik, dan para siswa antusias sekali, baik itu perempuan dan laki-lakinya.

Bros jeans prakarya para siswa (dokumen pribadi)

Dulu saya takut sekali ketika pelajaran prakarya, sekarang saya malah heran kenapa dulu saya bisa takut dengan pelajaran itu. Prakarya itu ternyata menyenangkan, saya akhirnya menemukan hobi baru selain membaca ^_^. Barang yang kita buat dengan tangan kita sendiri menurut saya itu sangat bermakna. Di samping itu, prakarya membuat kita terus berfikir untuk menciptakan sesuatu yang baru, mudahnya, mengajak kita untuk berfikir lebih kreatif. Kalau masalah keindahan, itu bergantung pada selera masing-masing orang. Saya selalu menggunakan kain perca yang biasanya dibuang oleh kakak ipar saya, bagi saya kain perca itu adalah surga dunia :). Karena dari sisa-sisa itu saya bisa berbagi keindahan, kebahagiaan dan rasa terimakasih saya untuk sesama manusia dan untuk alam.



42 comments:

  1. Keren inspirasinya ......... jadi inget baju-baju yang dah sobek-sobek dan cuma dijadikan kain pel ... padahal bisa disulap jadi bros ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sekarang mah banyak Mba cara mengupcycle barang2 bekas.. :) coba cari di pinterest.. InsyaAllah banyak.. :)

      Delete
  2. aku suka salut sama mereka-mereka yang bisa bikin prakarya handmade jahit menjahit karena menurutku itu butuh kesabaran tingkat tinggi hehehhee keren tuh Ki tempat kosmetiknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama telaten juga.. makanya aku juga suka salut sama pekerja pabrik pakaian yang bisa bikin kaos sampai ratusan sehari... itu apa ga pegel ya punggungnya..

      Delete
  3. ah keren mbak
    rasanya belum ngerasa perempuan kalau bisa begtuan hoho >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe... Mba Sofia ini bisa saja.. sebenernya semua perempuan itu bisa lho, tapi kalau semuanya punya semua keahlian, ga ada penjahit dong ya.. :D
      Intinya saling melengkapi lah

      Delete
  4. iya mbak. kain perca bisa jadi sesuatu yg cantik dan berdaya jual tinggi. sukses selalu untuk hasta hana ya. selamat berkreasi.
    terima kasih sekali sudah ikut giveaway sederhana saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mbak Susi, sebetulnya saya sudah lama ingin menulis tentang ini dan tutorial membuat bros, nah sekalian ikut GAnya Mbak Susi nih ya... :D

      Delete
  5. Wowww ... keren banget , kayak pajangan di toko2 deh ...
    lihat saja kado2 itu karena dibungkus penuh kreasi, kadonya jadi cantik banget. Nice :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal itu kado bungkusnya dari kertas bekas bungkus paket lho.. dikreasiin aja.. banyak cara kok.. :D

      Delete
  6. nggak kelihatan kalau barang bekas ya,,pinter banget jahitnya,,,itu aku mupeng sama tas kosmetiknya mbak,,kaya gitu barang2 bekasnya dapat dari mana mbak???

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu dari permak jeans Mbak, biasanya kan mereka terima potong jeans, nah ini kebetulan yg agak panjang.. :) Kalo tas nomor 2 itu dari penjahit baju biasa, bunganya dari bando anak ibu kos yg rusak (biasanya kan ada aksesorisnya tuh)..

      Delete
  7. wuiihh keren nih Mak Riski... buatin aku dooongg yg dompet itu xixixii....

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe.. biasa saja Mak.. masih bagus rajutanmu.. keren..

      Delete
  8. Aku suka bikin2 prakarya gitu loh, Mak, sejak kecil. Tapi sejak punya anak, dan riweuh karena nambah terus anaknya wkwkwkwk, gak sempat ngulik lagi. Tapi tetap pengen, kalau Maira udah gedean nanti, kan udah gak terlalu riweuh kayanya. Apalagi kakak2nya jg suka bikin2 gitu. Halah, jadi curcol :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk ah Mak smangaaaddhhh!! Saya juga sekarang sedang vakum karena pindah kerja dan y sekarang nine to five gitu.. :)
      Kalau anak2 dibiasakan untuk membuat prakarya, rasa kreatifnya akan keluar dan akan tinggi.. :)

      Delete
  9. Weeeeiiiih, si Mak ini terampil juga selain nulis yaaak. Haduuuh aku suka mood moodan deeeeh Mak,

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah Mak Astin bisa aja, justru dikau yg tulisannya aduhai.. saya kagum sama keahlian menulismu Mak..

      Delete
  10. wohow itu dari barang bekas, jadi karya cantik banget loh.
    Hoho kayaknya bisa dijual tuh nantinya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ih jadi malu.. iya tujuannya sih bakal ke jualan terus.. :) sekalian mendukung program Go Green

      Delete
  11. WOW keren2 Mak ... mak Riski untungnya masih punya keinginan, kalo saya tidak. Saya suka memandangi hasil2 pra karya seperti ini tapi untuk membuatnya, sama sekali tidak ada keinginan. Mungkin masalah passion :)

    Moga menang ya Mak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Mak lebih ke passion.. passionlah yg juga memunculkan hubungan timbal balik yang saling menguntungkan (dalam Biologi disebut simbiosis mutualisme)... :)

      Delete
  12. Lha, punya sodara penjahit. Jadi tambah semangat membuat prakarya ya, Mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jadi tambah semangat.. tapi skarang lagi pulang malam terus.. :) masih ada sekarung perca yg belum dikerjakan.. :)

      Delete
  13. Aku juga agak kurang suka berprakarya nih... tapi sangat mendukung segala bentuk go green..!

    ReplyDelete
  14. aaaiiihhh kerennya... selalu salut sama perempuan yg rajin bikin prakarya.. aku ga telaten blas :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih Mbak.. :) kita simbiosis mutualisme aja kalo gitu ya.. *kedipin mata

      Delete
  15. Ishh kakaa, kreatifff bangeeet, itu bungkusan kadonya juga apik banget..
    Aku mah gak kreatif ka --"
    Dulu waktu masih kecil, kain perca paling aku jait2in buat bikin baju barbie yang simple-simple aja, hhe
    bener-bener hobi menghasilkan ! kereeen kaa (y)
    goodluck yaa ka buat GA-nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihhh.. itu juga kreatif Neng cantikk... :) bikin baju buat barbie itu susah lho (menurut saya).. :) Diterusin dong.. :D

      Delete
  16. Cantik maaak. Pouch itemnya

    ReplyDelete
  17. Kreatifff...
    kalo aku milih yg jangan jait menjait --" tempel2 okelah xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. tempel2 emang asyik Mbak.. Mbaaaaakkk Echa kita kok udah lama ga ketemuan yaaaa... kangen.. :)

      Delete
  18. salam kenal mba, Go green jadi ingat 3R (Reduce, Recycle, Reuse)

    ReplyDelete
  19. waah bagusnya...namanya juga cantik.
    moga sukses buat GA-nya ya mak Riski ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah terimakasih.. :)
      Brosnya Emak Riweuh juga bagus2.. :)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...