Wednesday, 4 June 2014

Setengah Hari Tanpa HaPe

Dari judul sudah bisa ditebak kan saya mau nulis tentang apa? Iya, tadi sesiangan saya hidup tanpa HaPe saya satupun, sedih? Nggak.. Kenapa? Kasih tahu nggak ya.. :D

Jadi ceritanya saya berangkat kerja kan pagi-pagi, perasaan itu semuanya sudah dibawa, pokoknya semua keperluan selama di kantor itu sudah dibawa. Nah.. sebelum ke kantor saya titipkan HP saya yang rusak ke tetangga untuk diservice (hehehe.. ketahuan nih..). Oke sip saya capcus berangkat ke stasiun. Sesampai di stasiun, si Mbak bersuara merdu sedang bernyanyi di speaker (bayangkan nadanya seperti petugas di supermarket ya) "Hati-hati di jalur satu akan lewat kereta tujuan mmmm, mmmm, mmmm, dan bla bla bla...." Dan suara si Mbak itu sukses bikin saya sprint di pagi hari, hooosshhh. Untungnya saya ada tiket multitrip, kalau tidak dijamin sprint saya itu sia-sia.

Masuk ke kereta, setelah ndusel sana ndusel sini agar dapat spot yang enak, saya pun ingin mengeluarkan HaPe atau buku atau bahan bacaan lain. Dan taraaa... HaPe saya sukses tidak ada di tas saya, dan hmmm.. pikir saya "Oh iya.. MasyaAllah tadi si Sonee masih bobo cantik di kasur" Mau turun, sudah kepalang naik kereta ya, kan kereta selanjutnya itu jaraknya jauuuh. Dan cerita ketinggalan HaPe pun berulang lagi untuk kesekian kalinya sejak punya HaPe pertama yang diberi oleh calon suami #ihir, sampai HaPe itu berpindah tangan dan digantikan oleh HaPe Mora yang saya beli sendiri pun pernah ketinggalan.. #fyuhh. Teledor banget sih saya ini.

Tapi begini, selama kira-kira 10 jam saya tidak pegang HaPe, alhamdulillah tidak apa-apa, justru saya semakin produktif, jadi pekerjaan bisa selesai karena tidak terganggu dengan sms yang masuk. Intinya sih saya sudah pasrah, semisal ada telepon atau sms hadiah, ya itu mungkin bukan rezeki saya saja #ngarephadiah. 

Sebetulnya saya dari beberapa minggu sebelum ini sudah terfikir untuk mencanangkan program sehari tanpa gadget, tapi suami menolak. Alasannya, hidup kita ini belum terganggu dengan gadget kok, kita masih saling berkomunikasi secara langsung, pekerjaan rumah juga masih bisa dipegang. Oke, mungkin kemarin itu latihan yang diberikan Allah untuk saya ya, bahwa ternyata tidak apa-apa lho setengah hari tanpa HaPe itu. Selain itu juga, intinya adalah saya harus mengecek kembali barang bawaan saya sebelum pergi, dan berpasrah diri itu asyik.. :) 

Bagaimana dengan anda, apakah pernah punya pengalaman seperti saya? Cerita yuk.. ^_^

4 comments:

  1. Masih belum bisa tanpa Hape, mak......, kalo ketinggalan suka berasa ninggalin sesuatu yg berharga aja dan dunia pun berasa sepi banget kalo gak pegang hape, hehee....

    pernah seharian lampu di rumah dapet giliran mati dari pagi ampe magrib, duuuh..... uring-uringan aja sepanjang hari gak ada yg bisa dikerjain... hehee

    tapi pengen coba deeh.......:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga belum bisa, bisanya kalau sedang pulang kampung hehehe... cobanya pelan-pelan Mbak.. :) sejam dulu, tiga jam, 10 jam, setengah hari, trus canangkan sehari tanpa gadget.. :) Main2 gitu sama yang lain.. :)

      Delete
  2. Sudah pernah Mbak, dan memang sehari tanpa gadget saya juga lebih produktif.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap betul.. semoga saya bisa mengajak suami ber-sehari tanpa gadget :D

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...